6 Dis 2010

Garisan putih dan lampu jalan




Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, di mana kamu semua tidak akan sesat selama-lamanya selagi kamu berpegang teguh kepada kedua-duanya, iaitu Kitab Allah dan Sunnah Rasul'.-at-tabrani, Imam Malik

“Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata”-al-jumuah (62 : 2)

Satu malam seorang Mat Rempit merempit dengan begitu ‘ikhlas’nya, rempitannya dimulai dengan gaya superman, ditengahnya dengan gaya biawak dan diakhiri dengan gaya ultraman. Dia terus merempit dikawasan perumahannya, yang mana selok belok kawasan tersebut sudah dihafalnya di luar kepala, walaupun dia membonceng tanpa lampu hadapan. Dia begitu kagum dengan diri sendiri, kerana kecekapannya mengawal motor kapcainya itu. Tiba di satu selekoh, dengan tiba-tiba lampu di selekoh itu terpadam, Mat rempit terkejut dan panik, dengan tidak semena-mena deretan lampu disepanjang jalan turut terpadam, mat rempit bertambah kacau, bimbang dan ragu, dia tidak mampu lagi mengawal motornya, kegelapan menyalutinya...BOOM!!!

Ini mungkin imaginasi saya sendiri, dinukilkan dalam bentuk yang mungkin mudah untuk difahami oleh diri sendiri. Biar pun mungkin kemahiran seorang Mat Rempit merempit di jalan yang sudah dia ketahui selok beloknya, tetap saja, dia akhirnya akan bertemu malang

benarlah dalam lagu artis Raihan menyebut,...”aku tahu padanya tiada mungkir, kerana itu bukanlah sifatnya”, Rasul SAW itu tidak pernah mungkir janji, tidak mungkin walau hanya sekali, walau hanya ½ kali sekalipun.

Benar, tugas Rasul SAW itu,

“Maka berilah peringatan, karena sesungguhnya kamu hanyalah orang yang memberi peringatan.”-(88 : 21)

Ya, memberi peringatan, yang mana peringatan itu sudah tentu benar, sudah pasti akan sampai, sudah mesti akan kita terima.Yang dengan peringatan itulah dapat membimbing manusia, yang dengan peringatan itulah dapat menghindarkan manusia dari kehinaan, yang dengan peringatan itulah yang dapat melayakkan manusia menjadi hamba Allah dan seterusnya dapat menggapai syurga yang dicita.

jika sebatang jalan yang baru ditar kurang lebih 24 jam, bukankah sangat ‘fresh’, sangat selesa, sangat cantik jika dilihat. Kita teruja untuk melaluinya, sambil kita memuji tentang jalan baru tersebut.

Namun, bukankah jika hanya atas alasan ‘fresh’ dan selesa sahaja, boleh kah “si jalan” ini tadi dapat menyediakan atau memberikan khidmatnya yang terbaik untuk penggunanya?, bolehkah?, tanpa garisan putih, tanpa garis kuning, tanpa simbol anak panah ke kiri atau ke kanan, tanpa ‘signboard’ kuning dengan simbol anak panah gergasi diselekoh-selekoh tajam, tanpa bebola kristal yang ditanamkan disepanjang jalan, tanpa lampu jalan dan tanpa lampu isyarat yang memancarkan 3 cahaya?, sekali lagi, bolehkah ia berperanan?

Makanya, untuk sebatang jalan yang fungsinya hanya satu, iaitu menyediakan medium utk manusia sampai ke destinasi masing-masing, bukankah ia mesti, perlu, pasti serta wajib mempunyai isyarat-isyarat, tanda-tanda dan juga simbol-simbol tertentu untuk cemerlang dalam berperanan.

Bahkan, jika pernah kita ke kawasan Putrajaya, bukankah kita dapat melihat betapa selamat, terjamin dan begitu sistematiknya jalan raya di kawasan tersebut. Nah, bahkan jika anda melalui sebahagian jalan, ia dilengkapi dengan cctv!!!, selamat bukan?

Al-Quran itu merupakan antara nikmat terbesar pada manusia keseluruhannya, tanpanya manusia itu akan menjadi buaya dan seribu satu jenis haiwan tak berakal, tanpanya manusia umpama tiada telinga, tiada mata, tiada mulut dan tiada keseluruhan pancaindera.

Namun, jika dibentangkan "permaidani" tanpa "penyedut hampagas", sudah barang tentu keindahan dan ‘mahal’ permaidani tidak akan bermakna, tidak akan terserlah.

Dan sudah terang lagi bersuluh, segala isyarat, simbol dan tanda disebatang jalan itulah seumpama peranan seorang Rasul bernama Muhammad SAW, Bagindalah yang me ‘meriah’ kan sebatang jalan dengan limpahan kasih sayang, dengan segunung sunnah untuk diteladani. Baginda jualah yang mentafsirkan Al-Quran agar kita manusia mampu dan dengan mudah faham kemahuan Al-Quran dan dapat melaksanakannya.

Itulah tujuan diutuskan Rasul SAW seperti mana dinukilkan Allah SWT dalam Al-Quran, (62 : 2). Maha Suci Allah yang telah menganugerahkan alam ini Rasul yang ummi itu, Alhamdulillah.

Biar seluas mana pun sebatang jalan, tanpa digarapkan dengan tatacara yang tepat, maka masih saja ia akan menatijahkan kemalangan demi kemalangan secara berterusan.

Betapa wajarnya kita terus beristighfar dengan sebanyak-banyaknya,

Sangat kita takuti setelah begitu sistematiknya sesuatu jalan, semakin selamat sesuatu jalan, tetap saja berlaku lagi kemalangan, tetap saja berlaku, begitu lemahnya ciptaan manusia


Beristighfarlah,

Ya Tuhan aku mohon keampunan mu,

Aku mohon hidayah dan ketetapan hati ini

Hindarilah aku Ya Allah, dari kemalangan di dunia,

Dan juga ‘malang’ di akhiratMu nanti

Salam Maal Hijrah 1432

16 Nov 2010

sudikah...

Bagaimanakah nantinya tika BERHADAPAN dengan-Mu
Sudikah Kau menerima hamba-Mu yang hina ini
Ya Allah Kau Maha Pengampun

Di bayangan mentari aku kealpaan
Dusta dunia penuh kepura-puraan
Di kala dini hari aku kepasrahan
Mendamba jernih embun kasih sayang-Mu Oh Tuhan

11 Nov 2010

Al-Muallim

We once had a Teacher
The Teacher of teachers,
He changed the world for the better
And made us better creatures,
O Allah we’ve shamed ourselves
We’ve strayed from Al-Mu'allim,
Surely we’ve wronged ourselves

WHAT WILL WE SAY IN FRONT OF HIM?
WHAT WILL I SAY IN FRONT OF YOU?...
O Mu'allim...

4 Nov 2010

di hening malam

Di waktu hening malam
Di waktu sepi sebarang bunyi
Di waktu manusia di alam mimpi
Embun pagi membasahi bumi

Bangunlah insan bangunlah
Buangkanlah selimutmu
Sucikan badanmu dan pakaianmu
Sujudlah menyembah membesarkan Tuhanmu

PANJATKANLAH DOA
Pohonkan ampunan dariNya
Agar bersih hatimu dan juga akalmu
Tundukkan nafsumu kepada kebenaran
Pangkat dan darjat yang tertinggi
Bagi yang berjaga malam

Di waktu malam yang sunyi sepi
Untuk Tuhan tertinggi lagi terpuji
Jadikanlah malam merintih dan mengadu
Kepada Tuhanmu
Agar kerja kita dipimpinNya



diwani

12 Okt 2010

Cleaner yang clean


Segala puji kita panjatkan kepada Allah SWT. Atas izin-Nya, dengan rahmat-Nya, atas ruang dan peluang yang diberikan oleh Allah SWT, dapat lagi saya menyantuni (menggunakan) tangan ini untuk menulis.

Ada satu kisah, bukan kisah dahulu kala, tapi kisah nyata di depan mata,

Kalau dalam perkhidmatan awam, ada pangkat atau jawatan tertentu, sebagai contoh, jika dalam bidang perubatan, digredkan dengan U29 atau U32, boleh jadi juga U41 untuk Doktor Perubatan. Jika dibidang kejuruteraan ada J29 dan seterusnya, dan jika di bidang penyelidikan, ada Q41 mahupun Q52 dan Q54.

Tapi jika di bidang peng ‘clean’ an, maaflah jika saya tidak pernah tahu mengenai pangkat mereka.

Namun, ada pangkat yang sentiasa di bawa oleh setiap manusia ke mana sahaja

Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang mengandung) keselamatan”.-al-furqan : 63

Hamba , itulah pangkat walau di mana pun manusia berada, setinggi manapun panggilan masyarakat kepadanya, hanya hamba lah pangkat yang paling tinggi. Dan itulah pujian Allah SWT dalam ayat di atas. Itulah panggilan Allah Azza wa Jal kepada manusia, pangkat yang diberi Allah kepada manusia.

Justeru bila yang memanggil “hamba” kepada manusia itu adalah Tuhan Yang Maha Penyayang, maka tubuh mana yang tidak gembira?, fikiran mana yang tidak lapang?,dada mana yang tidak lega?

Dengan demikian seorang cleaner yang tidak dikenali, tidak berpangkat, malah tidak disedari pun kehadirannya tatkala masuk membersihkan sesebuah pejabat, tatkala hampir sampainya waktu solat, dia telah mula berwuduk, dan kemudian bertakbir melaungkan azan, iqamat dan jadilah dia seorang yang bersolat betul-betul dibelakang imam.

Ya, dia menjadi makmum betul-betul di belakang imam yang sebelumnya adalah makmum kepada dia dalam soal kehadirannya di surau.

Dia berpangkat imam dalam soal awal ke surau, dia menjadi speaker sewaktu azan, dia menjadi Duta Tuhan dalam memanggil seluruh warga pejabat yang dicucinya, dia menjadi duta untuk memanggil semua J, semua U, semua Q, dan semua D,U,M,B yang lain untuk menyembah Allah, dan dia jugalah yang keluar dahulu dari surau untuk menyambung tugasnya sedangkan yang lain sedang sibuk menyambung tidur!!!

Hatta keluar saja dari surau, dia merupakan hamba Tuhan yang sedang tersenyum kerana sudah menjalankan tugas sebagai seorang manusia, di kala orang lain berbincang tentang berapa gaji manusia itu dan berapa gaji manusia ini.

Bukankah ketika Allah menyebut manusia itu sebagai “hamba”, itu adalah pujian langsung dari Allah kepada manusia, walaupun mungkin kita hanya seorang cleaner, tapi cleaner yang “clean”

8 Okt 2010

tenang dan damai


"Apakah kamu tiada melihat, bahwasanya Allah menurunkan air dari langit, lalu jadilah bumi itu hijau? Sesungguhnya Allah Maha Halus lagi Maha Mengetahui."-surah al-Hajj : 63

4 Okt 2010

tribute, 25 years

alhamdulillah,
tiada lain, puji juga kupanjatkan,


25 ini, aku masih punya hati untuk tersenyum

25 ini, aku masih punya mulut untuk bersedekah

25 ini, aku masih ada sayang untuk dikongsi

25 ini, aku masih punya masa untuk memberi

25 ini, aku masih punya mata untuk menyinar

25 ini, aku masih suara untuk memancar

25 ini, cinta di hati masih utuh padaNya,

25 ini, rindu kalbu makin bersemi

25 ini, masih punya rasa mahu bicara,

25 ini, masih punya sendu untuk yang tersedu

25 ini, ku tahu, abadi cuma pada JalanNya,

25 ini, ku pasti, duri hanya sementara,

25 ini, ku terokai rasa zuhud dunia,

25 ini, kasih, sayang, cinta dan sayang makin sebati,

25 ini, tatapi cahaya di balik cahaya,

25 ini, noktah bukan tandanya berakhir

25 ini, aku masih punya waktu untuk Dia,

25 ini, aku masih punya debu untuk dibuang,

25 ini, masa bukankah semakin suntuk,

25 ini, tanda makin dekat menemui TuhanNya,

25 ini, apa sudah bertambahkah amalan sebagai bekalan?

25 ini, apa sudah sediakah ke Sana?

25 ini, ada rasa gentarkah dalam jiwa?

25 ini, layakkah aku bersama para sahabat Baginda?

dan 25 ini, sediakah aku menerima lamaran Baginda untuk menjadi kekasihnya?



Tuhanku,
janganlah Engkah serah urusan hidupku ini kepada diriku, nescaya aku akan membinasakan diriku,
Tuhanku,
janganlah Engkau serahkan urusan hidupku kepada orang lain, kerana nescaya mereka akan lalai terhadapku.

Ali Zainal Abidin bin Husin

3 Sep 2010

Rahsia Cinta dipenghujung Ramadhan


Berdua aku dan kamu,

Kamu tersenyum, aku terpaku kedu,

Cantik dan indah persiapanmu,

Tidak seperti malam sebelumnya


Aku jadi sendu tak menentu,

bukan kepalang lagi Indahmu,

Malumu menjelma bertamu,

Tetap suci walau setahun berlalu


Maaflah aku begini,

Terkial-kial bersulam rindu,

Walau ku tahu kamu kan tiba,

sentiasa aku salah tingkah didepan mu


Aku ingin setia bersamamu,

Maaflah jika kamu bosan denganku,

Tampilmu seketika kan berlalu pergi,

Maaflah, aku kan mendampingimu


wangian pemberianmu akan ku jagai,

Antara aku dan Tuhanku, kamu saksi,

Akan ku kutip satu per satu,

Biar pun hanya one drop dari perfumemu


Beberapa malam mendatang,

Sudilah kamu meneman aku,

Seiring berjalan terkadang berlari,

Kelak tidak tahu mungkinkah bersua


Jangan khabarkan ini pada semua

Kerna ini rahsia cinta kita berdua

Hanya Tuhan selayaknya tahu

Aku rindu kamu, Lailatul Qadr...


p/s : selamat menyambut lailatul qadr dan Salam Aidilfitri,

maaf zahir dan batin


ikhsaninsan

serinya cinta Ramadhan

Setiap orang yang berusaha untuk meninggikan kalimah Islam boleh menggunakan segala yang ada padanya seperti harta benda, jiwa raga, pena (penulisan), dan lisan (dakwah).
-Sayyid Abul 'Ala al Maududi-