30 Apr 2009

Yang Pergi akan dinanti



Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda- tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.

Berdasarkan al-Quran, mati itu pasti, meskipun tidak disukai, ia pasti hampiri, sekalipun sekian handai longlai sedih di sisi, yang pergi akan pasti mendekati Ilahi.

Moga Allah rahmati hariku akan datang,..kerana hari ini...dukacita datang menjelang,..

Moga Allah rahmati jua roh nenda saudaraku yang telah dijemput Ilahi hari ini,..
moga pemergianmu diiringi kelibat malaikat pembawa rahmat

Al Fatihah

Bagi insan yang bernyawa,perjalanan kita masih panjang dan berliku,...

Juga tadi, teman sekerja juga bercerita khabar duka, atas alasan kesihatan beliau ditahan dihospital. Moga beliau bersabar dan senantiasa berbaik sangka dengan Allah SWT.

Moga dinaungi kita dengan cinta Tuhan Rabbul Alamin...

5 Jamadil Awwal 1430H

28 Apr 2009

Sejuk ya embun pagi....

Sejuk ya embun pagi....
Seusai solat jemaah subuh di surau,...
Semua kaki melangkah keluar,...

Tika kaki menapak keluar pagar,..
Bayu makin galak menyapa,..
Masih terasa,..kelibat pagi walau malam telah puas membalut tubuh langit...

Daunan membisik-bisik,...
Terliuk lentok diterpa sulaman bayu,...mengeluarkan irama...
Gemersik lafaz yang tidak fahami,...
Ya , daun anak pohon palma itu mengakui,..
Pagi ini bak salju nyamannya,...

Semua sudah beransur,
Surau sepi kembali...
Harap akan kembali...warga...kalau tidak Dhuha, bila Zohor menerpa,..
Aku tinggal lagi,..

aku masih tinggal di situ,...
merenung,...menghayati,....bukti bayu yang tidak nampak,...
terus memerhati,...

makin rancak,...daunan palma itu...berkata-kata,...
aku menggeleng,...tapi gelengan ku itu terzahir di perlakuan,...
urat senyum mencetus bahasa agar difahami oleh warga muka...

Ngapain ya,...kamu tidak sepertiku,...
Aku masih tersenyum....
Ngapaian ya,...kamu tidak sepertiku,...
Aku terkedu,..senyum terlerai menjauh dari tubuh.

Kamu,...manusia,..kenapa kamu tersenyum,...?
Eh,....aku bermimpikah,...
Kamu,...ya,..kamu....

Aku menggeleng kembali,..rancak luarbiasa berbanding tadi,...
Gelengan terkedu,...gelengan makhluk yang terkejut...

Aku mahu menapak pulang...mahu pecut
Ini sungguh luarbiasa,...bila difikir kembali,..tapi mengapa aku mahu lari,...
Ini mesti kerjanya tentera syaitan,...yang masih tidak puas hati sejak aku bertahajud sejak jam 5,...
Makhluk laknat ini kembali lagi,...tadi juga dia menyapa aku ketika mahu sujud....
Hishhh,....mahu saja aku sebat mereka,....

Kamu mahu ke mana?
Aku bukan makhluk Tuhan yang terkutuk,...
Kamukah pohon palma?....kamukah yang menyapa ku?...
Apa betul kamu bercakap denganku?

Ya,...aku berbicara denganmu...
Dari kalam Tuhanku,..
Adakah Tuhanmu juga adalah tuhanku?
Ya...apa fikirmu?...
Kamu fikir aku masih si laknat itu?
Maafkan aku...maafkan aku....

Kamu manusia,....

Tidaklah kamu tahu bahwasanya Allah: kepada-Nya bertasbih apa yang di langit dan di bumi dan (juga) burung dengan mengembangkan sayapnya. Masing-masing telah mengetahui (cara) sembahyang dan tasbihnya, dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka kerjakan.

Sungguh indah katamu itu,..
Ya,...kamu tahu itu kalam TuhanMu,..
Juga Tuhanku,...
Kalam itukan datang dalam bahasa mu,...
Kenapa sukar untuk terima?

Aku kurang fasih,...aku jauh terlontar dari medan manusia yang berkolamkan bahasa itu,,..
Itu alasan mu,...
Pohon palma melentok lagi,..seolah-olah menggeleng

Angin pagi makin kurang,...
Haba pula yang menjelang,...

Sahabatku sudah muncul,...
Aku berpaling,...
Oooh,...
sudah muncul mata untuk hari ini,...
Kamu perlu pulang....
Sebentar pohon palma,...aku mahu bertanya...
Tidak,...kamu perlu pulang,...
Tapi aku ingin berbicara lagi denganmu,...

Kamu berbicaralah dengan dirimu,...
Bukankah tuhan telah beri kamu akal yang sihat
Aku perlu pergi,..
Aku masih ada urusan,...
Apa urusanmu wahai anak pohon palma yang betah berbicara,...

Kamu carilah sendiri kalam Tuhan,...
Sudah,...sudah,....
Rugi saja masaku bazirkan hanya untuk berbual denganmu,...
Aku perlu solat dan bertasbih kepada Tuhanku,...
Walau aku hanya deretan tumbuhan di pagar surau,...
Angin kembali menerpa,...

Eh,...bising sungguh kenderaan itu,...mengganggu
Anak pohon palma?...pohon palma?...
Tiada lagi bisik gemersik....
Palma sudah tetap berdiri,...sepertinya mahu solat...
Apa maksudnya...kamu tidak sepertiku...kamu tidak sepertiku...
Sambil ku menapak pulang,....

Matahari juga mahu menyapa,...tapi luar biasa caranya,...
Sapa apa ini menyakit mata?




22 Apr 2009

Hari itu

Hari itu,

Hari tu kan,...dia pergi ke satu tempat,...
Sebab dia rasa perlu, mesti dan wajib ke tempat itu,
Dia sememangnya berperasaan begitu, lalu dia ke situ.

Dia berperasaan begitu, bukan pada hari itu sahaja,
Tapi sejak beberapa tahun lepas,... sejak beberapa tahun lepas, pada waktu dan ketika yang juga seperti pada hari itu

Sejak beberapa tahun lepas, dia sedar akan kepentingan hari itu,
Dia sedar dia perlu terus menelaah dan menggali.

Kerana keperluan jiwa untuk menghidup bangsa, dan agama,..
Kerana dia faham, menjaga bangsa bukan hanya dengan berpeluh membantah soal bahasa.
Kerana dia maklum, menjaga bangsa, bukan hanya pada berlari ke sana sini menjinjing sepanduk yang berhulu kayu itu...

Kerana dia sedar bukan dengan bersilat, bersongkok, berjubah mahupun bersongket tegar mengucup keris,..bukan itu, itu bukan tetap dan kekal cara menjaga bangsa..

Dia semakin sedar, hanya dengan menjemput diri untuk membaca, dan kemudian praktik, barulah dia dan bangsanya dapat menerjah keluar dari kepompong jumud bangsanya,..

Lalu dia ke situ pada hari itu,..
Suasana damai dan selesa,...dah tentu disulami muzik yang beraneka,...
Lalu dia terus menapak....bertemu....



Telah lama dia melangkah kembara,...risau tersasar,..dia perlukan peneman saat duka jua tawa,
Pada hari itu, dia rasa ramai sungguh yang bersamanya,...walau kerap dia bersendirian...kerap berjauhan..
Tapi peneman duka ini, bakal mengubahnya,...itu harapnya bermula dari hari itu..

Dia terus berjalan,...menyelit dan menyisih,...mencari kado seterusnya...
Dia ternampak..


Cinta Yusuf,..ya...dia mahu seperti Yusuf,..nabi Allah itu,...yang waja ketaatannya kepada Allah,...
Dia sangat pasti tentang Nabi bernama Yusuf itu, rela dipenjara berpagar besi, dizalimi pembesar negeri yang dayus.. dia perlu lebih mengenali Nabi Yusuf.

Hari itu, mujur kurang kunjungan luar,...tidak seperti dua hari sebelumnya,..ramai menggegar gempita ruang berlantai permaidani merah ini,..

Dalam dia mencelah-celah,..dia seperti mendengar namanya dipanggil...

Itulah usaha, harapan dan doanya,..
Selagi belum tiba dia akan berusaha,..

Sambil dia tersenyum,..gaya tubuhnya terus berubah mengikuti langkah kaki..
Dia perlu terus menjengah suasana...

dia terpana....

Apa mungkin syurga miliknya?
Apa mungkin dapat dia menatap bidadari syurga?
Apa mungkin dapat dia bencinta dengan ciptaan terindah Tuhan di syurga nanti?


Siapa ni ya,...tere liye...warga bollywoodkah dia?
Tapi dia pasti akan hasil tangan tere liye....ya dia pernah
Bertemu Delisa yang sibuk selalu menghafal bacaan solatnya...


Apa khabar ya Delisa...
Dan...ya...
Ya...moga bonda sentiasa dinaungi dan disayang Allah....

Kaki sudah pun letih, tangan sudah pun sedih,..tapi jiwa masih belum puas,..betul tak jiwaku?
Betul...betul...betul...

Dia mahu menikmati minuman...minuman,..kerna dahaga...



Pohon Tin?...buah Tin...sedapkah dibuat minuman,...dia mahu cuba satu hari nanti,
Tapi mungkin sedap...bau pohonnya saja sudah cukup membangkitkan nostalgia..
Dia mahu cuba,..

Dia teruskan kembara,...
Tengok adik-adik tu,...asyik membelek lembaran-lembaran...
Apa yang dibaca tu ?oh...apa majalah ini?..dia menggeleng...sambil berbaring pun ada,...
Aduh...baca apa tu?...sama seperti sahabatnya tadi...

Picisan-picisan....

Aikk...adik ni...apa jenis pakaiannya ni?,..bahan-bahan bacaan sudah dahsyat...pakaiannya...Subhanallah..Maha Suci Allah...yang sedang melihat kamu wahai adikku, kakakku...

Adik,..kakak...malah abang-abang ku sekalian....nampak tak kat situ...semua mata manusia terarah....


Adik, kakak, dan abangku sekalian...
Jadilah bintang yang sebenar,..yang bersinar,..bersinar sepanjang hayat,...

Dia sudah letih,...ramai yang masih tegar berdiri dan berjalan...dia agak puas hati,..
Semua sudah sama rata,...sedih telah tutup dengan ceria,..letih berbalas puas menambah materi di jiwa,...ya....seri...ya...

Wang milik tuhan ku,...akan ku tebar ke sana...tapi ia tidak terbang pergi,..malah kembali,...seperti kembalinya lebah ke sarang membawa madu...sungguh fresh madu ini,...mahu tak rasa?

Mahu tak kawan-kawan rasa?
Mahu tak adik-adik rasa madu itu?

Mahu?

Cakap betul-betul...nak ke tak nak???

Ehh...jab...CD ape tu?
CD lagu...nasyid...boleh tengok...



Dah lama suke kumpulan ni,...support sikit, Malaysia Boleh !!! boleh andainya kita serasikan dengan Al-Quran dan Sunnah...kalau tidak...

Ehh... nak tanya balik ni?...pasal madu tadi...
Lupa dah...dia menggeleng...

Cakap betul-betul...nak ke tak nak???

Kalau nak...sekarang masih dijual madu-madu tu...di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2009...banyak madu kat sana,...cepatlah pergi beli...

Tapi jaga-jaga ya,..ada madu di situ yang palsu,..berhati-hati memilih,...untuk buku semuanya boleh....

Pergilah pilih...

Dia nak balik dah,...harap hari itu akan dia kenang selama-lamanya,...simbol kesedaran yang bukan hanya simbol tapi kekuatan untuk dia mengubah masyarakatnya...

Dia juga hampir lupa... Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.

Dia melangkah keluar,...segenap rindu telah diluahkan...pada hari itu.
Laksana telah mendapat keIndahan Ikhsan Ilahi



Ikhsan Insan
Hari itu.
5.17 pm
26 Rabi’ Awal 1430 H



20 Apr 2009

Popular yang menempah dosa

Tidak dinafikan kemahuan manusia terhadap hiburan memang tiada batas. Termasuklah yang disebut hiburan adalah nyanyian, tarian, lawak, malah sukan juga adakala dinisbahkan dengan hiburan.

Namun perbahasannya akan lebih berbeza jika orang-orang Timur yang beragama Islam mengambil intipati hiburan dengan kaedah yang sama seperti barat, bukannya pakar dalam selok-belok hiburan malah tidak layak pun untuk menemani barisan juri terutama dalam anugerah se’hebat’ ABP dan sezaman dengannya, cuma melihat keadaan yang dicipta oleh makhluk seni yang semakin mencabar saki-baki cara hidup manusia Timur yang beragama Islam.

Makin glamor makin bertambah bisa,

Itulah yang dapat dilihat pada sebahagian manusia yang bergelar artis.

Persetankan seketika, cara barat, budaya barat, sistem barat dalam berhibur!!!!

Dengan menggunakan bahasa yang lebih professional, boleh dikatakan artis ‘kita’ (‘kita' merujuk kepada Malaysia) masih lagi tidak matang, ini pendapat, kenapa???

Artis Malaysia, kononnya, mengaku mereka matang hanya dengan telah banyak terdedah dengan pelbagai senario kehidupan kelas atasan, kononnya.

Artis Malaysia kononnya, berlagak professional dengan mengiakan sebarang tindakan mereka adalah berkonsepkan professional, kononnya, atas alasan untuk menaikkan taraf industri seni tanah air, kononnya.

Itu semua kononnya,
bila mula ada nama, bila mula mendapat harta segera dan sedikit pujian dari kelibat disekeliling mereka, mereka mulalah....mulalah bertindak matang, professional dan sezaman dengannya.

Terbaru, artis yang melonjak nama, mengeluarkan kenyataan luar biasa bisa, setelah masyarakat mempertikaikan tindakan ( tidak sengajanya) memeluk rakannya yang bukan muhrim dan tentunya wanita,
Dah peluk itu satu hal, tapi bercerita itu satu hal, dan mempertahankan alasannya yang bodoh itu pun satu hal, dan menjadikannya lebih panas lagi bila media juga seronok menyebarkannya....apa ke halnya semua ini?

Alasan sayang, cinta, rindu, kasih, kekasih itu, jangan dikaitkan dengan hak untuk para artis memeluk, mencium dan apa-apa sekalipun di hadapan khalayak mahupun dibelakang khalayak. Tiada hak kamu ke atasnya melainkan jika kamu adalah suaminya, ataupun isterinya, ataupun ahli keluarganya.
Ingatlah KeTimuran bangsa kita yang bertuhankan Allah sebagai Pencipta.
Malu sikap ketimuran tapi malu itu juga yang lebih penting adalah agama Islam itu sendiri

Apa batas prinsip ketika mereka ingin bergelar artis dalam memajukan industri seni???
Apa kaedah yang mereka rasa benar sentiasa untuk melakukan perkara yang luar biasa pelik dikalangan manusia Timur yang beragama Islam...?

Mereka mengeluarkan alasan bodoh, sehinggakan alasan itu lebih lawak dari diri mereka sendiri, dan kemudian dipamerkan front page di akhbar dan sebagainya, media mengiakan tindakan itu secara tidak langsung, dan kemudian gosip, kontroversi akan jadi bertambah sarat dengan fitnah yang luar biasa akan merosak masyarakat.

Tolonglah wahai artis Malaysia yang matang dan professional sekalian, kematangan anda dinilai oleh segenap lapisan masyarakat, jika yang dewasa mungkin menilainya dengan sesuatu sukar untuk diterima, tapi bagaimana penerimaan anak-anak remaja bangsa kita, tentunya sukar untuk mereka membezakan antara perilaku idola mereka yang wajar diikut dan yang tidak perlu diturut. Jangan melambakkan lagi keburukan-keburukan yang tidak wajar dicontohi kepada barisan muda negara kita. Tolong bersihkan pemikiran anak-anak kita dengan kecantikan tindakan dan perkataan anda.

Usah biar fan jadi fanatik, kita risau akan akibat kepada pemuda yang bakal memacu negara
media jangan berbicara perkara temeh

Ikhlas dari peminat

15 Apr 2009

Lorongkan Laluan Perubahan Diri

“Kalau kamu mahu berjaya, kawal emosi kamu. Itu sahaja pesan cikgu”, kata Cikgu Noraini, guru Matematik saya di suatu petang.

Saya termenung di bilik.
Keletihan menyemak mata pelajaran Fiqh Jinayat yang amat berat.
Teringat kepada pesan guru yang banyak meninggalkan bekas kepada diri saya itu. Saya sendiri yang memintanya. Pesan sebelum memulakan kembara ilmu, ke bumi Anbiya’.
Saya dulu seorang yang baran, dan baran itulah yang menjadi halangan saya mengecap kecemerlangan.

Namun…
Sampai satu masa, kita akan berubah.
Berubah pada pemikiran, gaya menyampaikan dakwah, manhaj dalam berilmu, malah sikap dan kelakuan.
Perubahan itu adalah proses biasa dalam kehidupan, ada perubahan yang diusahakan atas pilihan, dan ada juga perubahan yang dilakukan kerana terpaksa. Pokoknya manusia berubah dari satu masa ke satu masa. Sesuai dengan pertambahan usia.
Maka, dalam hidup ini, pada setiap peringkat yang kita berada, jangan sekali-kali kita lakukan perkara yang nantinya menyukarkan diri untuk berubah. Apabila kita sedar yang kita perlu berubah, tetapi kita elakkan diri dari berubah kerana hal-hal silam yang telah kita lakukan, maka kita akan mula tidak jujur kepada diri sendiri. Kita tetap berubah, tetapi kepada menjadi seorang penipu dan pengkhianat kepada diri sendiri.

PANAS BARAN DI USIA MUDA

Semasa saya di usia muda di alam persekolahan, saya seorang yang emosional dan panas baran. Ketika di tingkatan 5, saya sebagai Presiden Badan Dakwah dan Rohani (BADAR) dan juga seorang pengawas sekolah, saya pernah menampar seorang pelajar tingkatan 3. Saya menamparnya bukan kerana dia mendengar lagu rock. Tetapi kerana dia merakam semua lagu rocknya di dalam kaset nasyid!
Tergerak hati saya untuk memasang semua kaset nasyidnya ketika spot check diadakan, dan Subhanallah! Semua kaset nasyidnya hanya nasyid pada kulit tetapi isinya semua lagu Rock.
Saya tampar dia kerana kelakuan nifaq yang dibuat.
Saya panas baran dan ada insan yang terluka kerana sikap saya itu.
Saya panas baran, sehingga apabila saya disindir Pengetua, saya sanggup nekad berhenti sekolah serta merta sebagai protes..
Benar sungguh nasihat Cikgu Noraini.
Dan saya sedar yang panas baran saya tidak ke mana. Panas baran saya padam semasa saya kehilangan ayah. Semenjak itu saya lebih penyabar, walaupun dalam usaha untuk bersabar itu, saya seperti menelan bara api.

BANGGA SEBAB CELUPAR

Ada orang bangga yang dirinya panas baran. Bangga kerana mulutnya celupar. Laser, kata orang sekarang. Seorang dua kawan yang saya kenal memberikan alasan, beliau orang Negeri Sembilan, seorang lagi orang Melaka, seorang lagi orang Kedah.
“Apakan daya, kami memang bangsa yang celupar!”, kata mereka.
Memang ada yang beralasan begitu.
Tetapi mampukah kita memberikan alasan yang sama di depan Tuhan nanti, “ampunkan aku ya Allah. Aku celupar kerana aku orang Negeri Sembilan! Aku melawak brutal kerana aku orang Kedah! Aku suka laser orang sebab mak bapakku semua begitu. Ia mengalir dalam darahku!”
Mahukah Allah melayan alasan-alasan itu?
Sebelum laser jadi bencana di Sana, muhasabah dulu di alam Sini.
Memang ramai yang bangga atas keceluparan mulutnya. Terasa macho. Terasa hebat apabila berjaya memangkah orang.
Celupar adalah sifat yang ada pada kebanyakan kita. Tetapi berbangga diri kerana celupar, ini yang bahaya. Orang seperti ini sedang melakukan sesuatu yang menyukarkan dirinya untuk berubah.
Mahu terus celuparkah, kalau celupar kita itu menghancurkan rumah tangga? Menyakitkan hati isteri dan anak-anak kita? Mahu terus laser mulutkah, kalau laser itu telah membunuh sekian banyak persahabatan kita? Sampai bila kita mahu terus menipu diri sendiri, berlaku ego semata-mata kerana tidak mahu dilihat tidak macho sebab sudah tidak secelupar dulu?
Sampai masa, apabila usia meningkat dewasa, kita tersedar akan kebodohan silam. Jika kita hanya celupar di hari silam, kesedaran boleh mengundang perubahan. Tetapi jika kita pernah berbangga dengan keceluparan, dan melukiskan imej diri sebagai macho kerana laser dan celupar, terimalah balasannya. Ketika hari kita sedar yang kita kena berubah, selepas melihat kehidupan ini binasa, kita tersepit antara menguzurkan keceluparan diri, dengan hilang maruah diri yang selama ini telah memperkenalkan kita sebagai seorang yang hebat kerana celupar.
“Seorang Muslim yang sebenar, adalah seorang yang manusia lain terhindar dari kejahatan lisan dan tangannya” [Hadith riwayat Muslim]
Itu soal mengubah sikap dan kelakuan.

BERUBAH MANHAJ ILMU

Dalam soal ilmu, isunya berbangkit juga.
Ketika saya tiba di Jordan, saya tidak Salaf, tidak juga Khalaf. Hanya insan biasa.. seperti kebiasaan yang ada.
Saya dan rakan-rakan menadah kitab mengaji Syarah Ibn Aqil dan Kutaib Kubra al-Yaqiniyyat al-Kauniyyah setiap hari selepas subuh. Di peringkat itu, saya mengukuhkan kefahaman saya tentang apa yang telah saya pelajari semasa di Malaysia. Mengemaskan hujah-hujah dan cara berfikir sebagai seorang Khalaf tanpa pernah mendefinisikan diri sebagai Khalaf.
Tetapi walaupun ketika itu saya kira saya seorang yang selesa dengan manhaj Khalaf, syukur Alhamdulillah saya tidak mencaci Salaf. Saya tidak bernafsu besar membongkar dan mengumpul hujah bagi menentang lawan, kerana semasa saya mendalami manhaj Khalaf, saya mendalaminya kerana mahu menyembah Allah, bukan kerana mahu menyembelih Ibn Taimiyah.
Walaupun saya amat kasih dan cinta kepada guru yang mendidik saya itu, ia tidak sampai saya mengikat diri kepada peribadinya. Penghormatan dan kasih sayang saya kepada Ustaz Ahmad al-Kaf adalah setinggi-tinggi kasih sayang seorang murid kepada gurunya.
Bersama Ustaz Ahmad al-Kaf di sebelah kiri saya
Sebab itulah, apabila Ustaz Ahmad al-Kaf menegur kemungkaran segelintir pelajar dan mereka mahu membelasah beliau, saya tidak teragak-agak bersama rakan yang lain untuk mempertahankan Ustaz Ahmad al-Kaf, walaupun terpaksa mengangkutnya lari di malam hari.
Tetapi proses pengajian itu berterusan. Selepas satu demi satu subjek di universiti diambil, dan atas keterbukaan diri yang saya syukuri, saya memberanikan diri mengkaji pula aliran Salaf.
Saya percaya, isu ini sensitif. Maka untuk mengkaji dan memahami tentang seseorang atau sesuatu topik, maka jangan mulakan kajian dengan membaca komen penyokong atau komen musuh. Pergi kepada hasil kerjanya sendiri.
Apabila saya mahu memahami tentang Ibn Taimiyah, saya mulakan dengan meneliti kitab-kitab karangan Ibn Taimiyah. Bermula dengan kitab sekecil Ubudiyyah, hinggalah kepada Minhaj al-Sunnah, saya bertemu dengan Aqidah, Ibadah, dan Akhlak yang sejahtera. Memang ada satu dua tempat yang keras dan kasar, tetapi apabila terkenangkan ganasnya jiran-jiran Arab di sekeliling rumah saya, maka saya boleh berusaha memahami dan bertolak ansur pada pendekatan Ibn Taimiyah kepada manusia di zamannya. Pendekatan tidak jadi masalah, tetapi fakta yang dikaji untuk jadi penentu.
Semasa kita kecil, kita mungkin berdendam sehari dua apabila ayah mencubit kita yang bermain hujan. Tetapi semasa kita menjadi ayah, tanpa sedar kita melakukan perkara yang sama semasa anak kita bermain hujan. Ia soal pendekatan… lain zaman, lain caranya, lain umur, lain kaedahnya.
Saya tidak membaca kitab-kitab musuh Muhammad bin Abdul Wahhab atau kitab-kitab pemuja dan pemujinya. Tetapi saya pergi kepada kitab yang dikarang oleh Muhammad bin Abdul Wahhab sendiri.
Alhamdulillah, saya boleh bertenang.
Apabila saya semakin selesa (saya tidak guna istilah ’saya rasa semakin betul”) dengan manhaj Salaf, saya menoleh ke belakang dan Alhamdulillah jika saya mahu beralih manhaj, saya tidak ada luggage yang terbeban di dalam sirah hidup. Maka saya berubah dengan tenang. Kasih sayang saya kepada guru-guru yang mendidik manhaj Khalaf, tidak terusik walaupun sedikit. Malah saya dapat memahami apa yang mereka fikirkan dan saya berubah tanpa perlu bermuka-muka.

SALAFI VERSI CELUPAR, KHALAFI VERSI ‘LASER’

Malang sekali ada sebahagian kita yang semasa bermanhaj Salaf, dia seorang yang celupar. Habis semua orang dibid’ahkannya. Berapa ramai insan yang dilukakannya. Dan dirinya tidak pernah mahu meneliti betul atau salah sikap begitu, kerana beralasan bahawa semuanya dibuat kerana Allah!
Subhanallah… Maha Suci Allah dari kecelaan akhlak si makhluk.
Tiba-tiba dirinya tersedar bahawa dia telah terlalu banyak melukakan orang. Dan dengan pertimbangan yang sungguh tidak rasional, dia menyalahkan manhaj Salafnya itu sebagai punca dirinya berlaku buruk. Dia berubah menjadi Khalaf tetapi dengan lidah yang terpaksa ditajamkan, menyerang golongan Salaf dengan cara yang tidak berhikmah, demi untuk menjustifikasikan perubahan dirinya. Ramai sungguh x-Salafi yang saya temui sedemikian rupa.
Begitu juga bagi yang Khalaf…
Sebab itulah saya pesan, selagi kita masih hidup, selama itu jugalah kita akan menempuh perubahan. Sama ada berubah ilmu, berubah sikap, berubah gaya, apa sahaja… Itu fitrah namanya. Apakah segala-gala yang saya putuskan hari ini sudah muktamad? Mungkin ya, mungkin tidak. Andai ada lagi perubahan yang mahu dibuat, saya menyediakan diri untuknya, di jalan abdi saya kepada-Nya.
Ketika membaca kisah hidup Imam Syafi’e, Abu al-Hasan al-Ashaari, malah terutamanya riwayat hidup Abu Hamid al-Ghazzali, mereka menempuh pelbagai peringkat perubahan diri dan manhaj… sesuai dengan challenge vs. response.
Maka lapangkanlah jalan di liku-liku usia agar perubahan diri tidak dikhianati.

MENGUBAH SIKAP TERHADAP SESAMA KUMPULAN ISLAM

Mungkin atas sifir yang sama, mereka yang agar senior di dalam PAS, IRC dan ABIM sukar untuk mencari damai. Dalam hal ini juga manusia itu boleh berubah dari satu keadaan kepada keadaan yang lain. Sebab itulah jangan kita terlalu mencederakan lawan. Sampai satu masa, kita mungkin perlu berubah. Mungkin tidak mengubah jemaah, tetapi mengubah sikap terhadap sesama jemaah.
Sudah binasa umat kita dimakan hedonisma dan maksiat yang menggila. Kezaliman makin melampau, dan setiap kita lemah untuk pergi ke medan sendirian. Di peringkat kepimpinan, kesedaran telah ada untuk saling bekerjasama. Tetapi di peringkat yang lain, sukar benar untuk kita berlapang dada.
Mengapa?
Kerana semasa kita di kumpulan A, kita sangat rakus mencederakan kumpulan B dan C. Semasa kita di kumpulan B, kita membina kejayaan dengan memijak dan mengkhianati kumpulan A dan C. Maka kita telah menyulitkan perubahan.
Apabila tiba masa kita bekerjasama, kita sukar berlapang dada. Kerana luggage kita berat dengan perbuatan silam.
Maka bagi generasi amilin Islam yang baru, bersederhanalah…
Izinkan diri untuk menempuh perubahan dari satu usia ke satu usia, kerana ia sebahagian dari proses kematangan Bani Insan.

ABU SAIF @www.saifulislam.com
68000 Ampang
[versi awal 1 Disember 2007]

6 Apr 2009

3 Apr 2009

Anugerah terhebat

Debaran makin terasa, suasana terasa semakin panas, dengan kehadiran pengunjung mungkin mencecah lebih satu juta, saya makin gelisah menanti

Bukannya anugerah sebarang anugerah, bukan utk mencari yang terbaik, bukan jua untuk mencari yang paling popular.

Tinggal genap 2 minggu lagi, anugerah paling berprestij di Malaysia bakal mengambil tempat. Dihadiri mereka yang bergelar artis, dari segenap cabang ilmu, diangkat oleh masyarakat kerana ketokohan artistik mereka yang ‘menangkap’ jiwa dan corak pemikiran masyarakat.

Itulah anugerah kehormat untuk artis-artis ini, yang telah berhempas pulas mencorak masyarakat, dan mengangkat tinggi nilai keilmuan pada dada masyarakat. Anugerah yang mengiktiraf hasil kerja dan kajian mereka dalam berbagai bidang, yang mencakupi segenap cabang dalan patah pengetahuan.

Itulah anugerah yang dinanti oleh peminat-peminat mereka yang telah setahun menantikan hasil kreativiti para artis ini.

Kuala Lumpur International Book Fair 2009, bakal menggegarkan arena PWTC dengan kehadiran sebilangan tokoh-tokoh besar Industri terhebat didunia, Industri Keilmuan. Sekurang-kurangnya 10 hari, peminat bakal melihat dan meneliti malah memiliki pelbagai karya termahsyur dari penulis-penulis hebat.

Lupakan AF, lupakan ABP, lupakan coretan sikap hedonisme keparat yang makin merosak, seperti dalam sebuah iklan,... ada KLIBF, lupakan yang lain...

Paksalah dirimu ke sana, heretlah isteri ke sana, dukunglah anak-anakmu ke sana, temankan rakanmu ke sana, andai ke pesta kita sanggup bersesak, andai pasar malam kita sanggup bersebak-sebak, andai ke karnival kita sanggup berseksa-seksa mencari ruang,.. khatamkanlah minggu berikutnya ini dengan kepayahan mentafsir ilmu. InsyaAllah..

Biar susah, biar resah, biar payah, biar gelisah, kutiplah masa, himpunlah kekuatan, terbitkan laku dan tindakan untuk ke sana...Mahu perlu maju

Bersama memeriahkan KUALA LUMPUR INTERNATIONAL BOOK FAIR 09
(KLIBF 09) dari 17 APRIL HINGGA 26 APRIL 2009.

Jumpa di sana!!!!..
Setiap orang yang berusaha untuk meninggikan kalimah Islam boleh menggunakan segala yang ada padanya seperti harta benda, jiwa raga, pena (penulisan), dan lisan (dakwah).
-Sayyid Abul 'Ala al Maududi-