31 Dis 2008

Insan Prihatin

Ayah, insan prihatin


bagaimana mungkin seorang anak bisa menyelami perasaan seorang ayah,
tak kan bisa, sehinggalah pada suatu masa nanti dia sendiri yang menjadi ayah,

tapi keadaannya adalah berbeza,..
seorang ayah pada zaman 40 an, 50 an, tentunya berlainan dengan ayah versi 2000.
sangat berbeza,
seorang ayah pada zaman 60 an, 70 an, pastinya mempunyai keunikan sendiri
dalam rumahtangganya, hatta sebagai suami sekalipun,
seorang ayah versi 80 an, sudah tentu method pentarbiyahan kepada anaknya berlainan,
berkadar langsung dengan suasana dan budaya semasa.

kerana ayah itu insan prihatin,
setiap masa beliau belajar untuk menghafal suasana,
anaknya tak kan boleh berjuang jika diberi ruang hidup seperti 20-30 tahun lampau,
seperti ketika dia berjuang mencipta kehidupan,
zaman ketika mana basikal menjadi alat perhubungan dan zaman ketika mana basikal menjadi alat mengatasi Global Warming,
itu dua zaman yang berbeza.

zaman ketika buku lali menjadi taruhan dan zaman ketika buku-buku menjadi panduan,
itu dua zaman yang berbeza,
ayah-ayah,
mereka di usia muda, lelah merencana hidup,
dengan ketamadunan yang mereka lakar sendiri,
supaya tamadun itu nanti menjadi landasan bagi mereka mentarbiah anak.

ayah, sememangnya insan prihatin,
biarlah si anak memilih masa depannya,
dia cuma akan membimbing dan membantu seupaya diri,
kerna anak itu budaya yang akan menjulang dikemudian hari,
anaknya itu diharap menyambung kesinambungan peradaban manusia

Si ayah yang prihatin itu, biar waktu susah atau senang,
dia tetap bersama,
biar uban di kepala sudah tiada beza, si ayah tetap dengan pendirian
seorang ketua keluarga

biarlah jurus mana pilihan si anak,
gelanggang itulah yang akan si ayah sediakan,
dek kerana prihatin itulah,
mereka sukar untuk menitiskan air mata
kerana prihatin itu simbol kesibukan mereka
kepada anak.

ayah itu, keringat sentiasa membasahi
ketika hijau urat belum nampak di lengan
biar tubuh nggak sekekar mana
tapi waja dia nampak di wajah

dalam relung hati yang semakin lemah
prihatin itulah madu bagi si ayah
prihatin bentuk senyap bernada tegap
itulah prihatin si ayah

si anak memilih untuk duduk,
si ayah berdiri di sisi,
jika si anak berpijak di bumi,
ayah sudah berpayung di langit

kelibat cinta si ayah yang sukar digambar anak
darjat sayang yg begitu teliti dari ayah
untuk si anak bergelar penyejuk mata

kan ku sunting prihatinmu itu jadi bekalan ku kemudian hari

disaat insan ceria menatang 2009 Masihi
ku setia menatap,di hati ini, untukmu ayah, cinta 1430 Hijrah

SMizanSaidin
9.00 am
4 Muharram 1430H
1 Januari 2009

29 Dis 2008

We'll be together forever


you'll never walk alone


I love Palestin

Jumaat , 19/12/2008 -
Seluruh Brigade al-Qassam sudah bersedia menghadapi sebarang serangan Zionis-Israel apabila tempoh genjatan senjata yang akan tamat Jumaat(19/12/2008). Sepanjang tempoh genjatan, Zionis-Israel langsung tidak menunjukkan minat dan komitmen untuk mematuhi aturan yang telah dipersetujui. Wakil Brigade al-Qassam Abu Ubaidah, menyatakan mereka bersedia menghadapi segala kemungkinan yang akan dilancarkan oleh Zionis-Israel.

Menurut Abu Ubaidah lagi, serangan balas al-Qassan akan lebih hebat.Dalam pada itu beberapa kumpulan jihad yang sudah bersedia untuk bersama dalam memerangi Zionis-Israel. Antaranya, Brigade Nasher Shalahuddin dan Brigade Syahid al-Quds. Menurut pemimpin tertinggi Brigade Nasher, genjatan senjata ini tidak mendatangkan sebarang manfaat kerana Zionis-Israel sering melanggar apa yang telah dipersetujui.

palestin.info

24 Dis 2008

Atfal Hijarah...Cinta 1430H

makanan membuatkan aku lalai,
kerna tubuh prihatin pada penghadaman

ia membuatku mengantuk,
ia membutakan mataku pada dunia

nah,..kerana terlampau enak,
aku lupa pada suasana
termasuk adikku di tanah suci Palestin,
di sana adikku menghadapi kebuncahan dajjal
yang sudah terlalu hina menabur durjana
yang sudah terlalu alpa pada thaghut derhaka

adikku mulia kerana dekatnya mereka pada syahid
dengan gelaran Atfal Hijarah,
mereka lahir dari masjid,
mereka jelmakan jihad sedari kecil
untuk bukti panggilan Ilahi

mereka saudara, mereka adikku,
yang tidak ku kenal tapi tetap ku cinta,
bukan kerana sesama manusia, bukan kerana nama,
tapi kerna ungkapan syahadahnya,
kerna bukti perjuangan sucinya.

dunia dalam dilema,
arab dengan tawanya,
bangsa sedunia dengan hilainya,
malah melayu terloncat-loncat tiada tahu kenapa.

Atfal Hijarah,
jangan kau hindari jalan Tuhan kita,
peringatan yang lebih untuk diriku,
jangan ku abaikan diriku wahai diriku

ku minta diberikan sejenak kesempatan
untuk ku ulangi langkah pertama.

Zionis akan hancur lumat,
bantuan Allah akan tiba,
disamping doa aku pada mu,
dari benua yang tak bertemu.

Atfal Hijarah,
kamulah permata Islam,
menuai syahid di bumi gersang,
menggempur, syadid hadid di tengah perang.

Atfal hijarah,
ku susun sejarahmu dalam diariku,
tak rugi ku mengenangmu
tak lemas ku merenungimu

demi kejayaan
ada harga perlu di bayar
ku setia menjadi perisaimu


Kerna Mujahid itu Pencinta
SMizanSaidin
1.50 pm
26 ZulHijjah 1429.

1 Dis 2008

Hujung Itu

Hujung Zulkaedah itu penuh keletihan, exhausted,
Dua hari berjaulah, memenuhi hak dan ukhwah,
ke Kuantan, pulang jam 10 malam, ke Ipoh, tiba jam 12 malam,

pagi 3 ZulHijjah, badan jadi lemah,
Redon tablet dah beberapa biji ditelan, hanya mengharap pada Tuhan
agar panas badan ini hanya seketika, harapnya.

hanya beberapa hari lagi AidilAdha,
Bakal pulang lagi ke kampung, tapi harap dengan tubuh yang sihat, minda yang segar,
agar dapat lagi mentafsir anugerah Tuhan dengan sempurna.

hanya lirik lagu ini yang menggambarkan diri :

Resah yang ku
Ubah dalam kata
Melukiskan kesunyian
Tanpa Engkau aku tak mengerti

Meski
Pagi itu menatapi
Akan sunyi tanpaMu
Menemani aku sepi

Tanpa..CintaMu aku resah
Tanpa..KasihMu aku hampa
Tanpa..DiriMu aku mati

Kini benar-benarku rasakan
Dalam benuk hatiku tanpaMu
Ku tak mengerti
Takut Takut jauh dari diriMu
Kan Kau tinggalkan aku sendiri
TanpaMu ku mati

Ya Allah, celuplah aku dengan celupanMu

Kerna Mujahid itu Pencinta
SMizanSaidin
10.17 am
3 ZulHijjah 1429H
1 Disember 2008M

27 Nov 2008

ANTARA DUA CINTA



apa yang ada jarang disyukuri
apa yang tiada sering dirisaukan
nikmat yang dikecap baru kan terasa bila hilang
apa yang diburu timbul rasa jemu
bila sudah di dalam genggaman

dunia ibarat air laut
diminum hanya menambah haus
nafsu bagaikan fatamorgana di padang pasir
panas yang membahang disangka air
dunia dan nafsu bagai bayang-bayang
dilihat ada ditangkap hilang

Tuhan.. leraikanlah dunia
yang mendiam di dalam hatiku
kerana di situ tidak ku mampu
mengumpul dua cinta

hanya cintaMu ku harap tumbuh
dibajai bangkai dunia yang kubunuh

25 Nov 2008

What is happening to Gaza is a human massacre

Head of Hamas's political bureau Khaled Mishaal has condemned the unexplainable Arab and international indifference to the suffering of the Palestinian citizens in Gaza, describing what is happening in Gaza as "big shame on the Arab Ummah".

Mishaal's straight remarks were uttered as he spoke to participants in the international Arab conference for the Right of Return that was held in the Syrian capital Damascus, criticizing Egypt's insistence to keep the Rafah crossing point sealed off despite the looming catastrophe in Gaza Strip.

"Don’t leave the sea to foreign sympathizers…. all Arab states could send boats to Gaza….," underlined Mishaal.

Reacting to the unfruitful Zionist-PA negotiations, Mishaal said that Hamas strongly condemns those negotiations, and puts big question mark on them, especially that it continues amidst the Palestinian political division.

"As far as we are concerned, we believe that the Palestinian negotiator isn’t eligible and isn't entitled to carry out such negotiations…. Why the negotiations stopped for five years during the term of (late Palestinian leader) Yasser Arafat? and why it remained frozen after Hamas won the elections, and only started after the political division in the Palestinian arena occurred? It is clear that the political division was meant to cover the negotiations, and to give the Palestinian negotiator a free hand in compromising Palestinian national constants", underscored Mishaal.

He also made it clear that Hamas and the Palestinian refugees reject monetary compensation or naturalization in the host countries as a solution to the refugee problem, stressing that the resistance is the right of the Palestinian people till the occupation is removed, and the RoR is an inalienable right for every Palestinian refugee displaced and forced out of his homeland.
"We believe that any one compromising the RoR or talks of difficulties in realizing it was involved in the compensation and naturalization schemes", Mishaal pointed out.

He also addressed Arab states, saying, " Have mercy on the Palestinian people… provide them with honorable life, and don’t force them to seek refuge in foreign countries… was the Arab world incapable to host few hundreds of Palestinian refugees who fled war-torn Iraq, and were forced to seek refuge in Scandinavian countries after Arab states closed all doors before them?".

The Hamas leader, furthermore, explained that his Movement had welcomed the Egyptian efforts in burying the hatchet between Hamas and Fatah, and dealt with it positively, but, he stressed the dialogue was aborted because the other parties didn’t show interest in that dialogue.
"They wanted Hamas to criminalize the resistance, and they wanted to impose the Quartet committee's conditions on the new PA government", Mishaal explained, stressing that Hamas's problem wasn’t with Fatah faction, but rather with a certain trend within Fatah faction that dropped the resistance from the PLO charter, and agreed to concede Jerusalem and other Palestinian lands.

Finally, Mishaal urged the Arab leaders to read the new political changes in the world very well, and not to present any additional initiatives, opining that the US president-elect Barack Obama was the one who should present something for the Arabs.

http://www.alqassam.ps/english/?action=showdetail&fid=1347

20 Nov 2008

Moh balik Taiping- Cinta menurut Al Quran dan Sunnah

esok balik taiping, jika diizinkan Allah,

Tengahari tadi aku telefon abang, sangkaku dia pulang malam ini, kail tidak mengena, dia dah pulang, dia sudah pun berdua-duaan bersama isteri, jalan-jalan. Menikmati masa bujang buat beberapa jam. Iman-imannya semua dibiar bermain-main bersama Opah dan Tok Wan. Ada saja alasan untuk berjalan.

Dia mengkhabarkan sesuatu, panggung wayang katanya, sudah dibina bersebelahan Gedung TESCO di Kamunting, aku cuba memberi respon , dengan lagak terkejut walaupun muka gaya sinis, itulah agaknya pencapaian Kamunting a.k.a Taiping yang sangat-sangat didambakan penghuninya mungkin.

Entah apa-apa, Ke mana letaknya buah fikir mereka tatkala melihat suasana, apa yang hendak dicapai dengan pendirian demikian , dengan hiburan terciptanya modal insan?, atau mungkin panggung itu adalah telahan gembira mereka terhadap filem terbaru hasil sentuhan Habiburrahman El Shirazy? itu sangka baikku. Confuse dan bertambah keliru, itu berita baik atau buruk.

Aku pulang sekurang-kurangnya untuk melerai kusut, cuba merutinkan ibadah kepada keluarga dengan cara menziarah, tapi macam ada sesuatu yang pelik. Taiping (Selama) memandang Kuala Lumpur untuk dicontohi, tapi warga KL meronta-ronta, merintih untuk membina kehidupan di desa, mereka stress dengan fitnah Kuala Lumpur,

Teringat semalam, tika menghadiri sesi kuliah Abu Saif di Surau Al-Munir, Seri Kembangan, beliau berbicara tentang cara kita memandang, cara kita memandang perlu diperbetulkan, sebelum melanjutkan dengan akidah, syariat dan Akhlak Islam, mengapa? kerana jikalau tidak diperbetulkan ia seperti mencurah air ke daun keladi, konsep entah ke mana, hasil berpecah arah, melata tak menentu.

Diakhir sesi, Abu Saif menyebutkan tentang penafsiran 10 ayat terakhir dalam surah Ali Imran, katanya ia bercakap mengenai zikir dan fikir, zikir adalah mengingat Tuhan especially Allah, fikir adalah capaian zikir kita dalam gaya fizikal, bermaksud usaha kita dalam menggambarkan bahawa kita ini sentiasa mengingati Allah, Dalam riwayat menyebutkan Nabi SAW gemar melihat langit sebelum melakukan Qiamnya, ini kesan dari zikir dan fikir ke atas Allah.

berfikirlah, lihat laut dan darat, lihat langit, kemudian lihat bumi, di mana bumi?, di dalam sistem suria yang beredar mengelilingi matahari,.lihat matahari,..oooh..rupa-rupanya matahari juga adalah bintang yang juga beredar pada orbitnya dan ia juga berada dalam satu galaksi yang sangat-sangat-sangat luas, Bima Sakti namanya mengikut riwayat, Bima sakti pula adalah satu dari sekian jutaan galaksi di dunia ini ( bukan dunia yang hanya bumi, bulan dan matahari).Di mana manusia?, di mana kita? di mana?????

itulah sebabnya ,perlu kita tergolong dalam Ulul Albab (orang-orang yang berakal), kerana orang berakal tidak hanya memandang, tapi melihat dengan mata hati (Basirah), penilaian yang mengutamakan kesucian dan kemurnian hati, yang kita gelar kesucian cinta yang mutlak kepada Allah.

Isaac Newton menegaskan bahawasanya, daya tarikan di antara bintang, bulan, bumi, matahari dan apa saja yang di dalam dunia ini yang menyebabkan tidak berlakunya sebarang perlanggaran atau perbalahan, itulah yang menstabilkan sistem didunia yang kita duduki ini.
Tapi sebagai Muslim yang mengimani kewujudan Allah dan cintaNya, kita melangkau dengan lebih jauh lagi, ia bukan sebagai daya, tapi sebagai cinta, sebagai 'isyq, tafsiran dari Ibnu Qayyim menyebut sebagai cinta yang meluap-luap ( Buku Raudhah al Muhibbin wa Nuzhah al Musytaqin)

Ia adalah sebenar cinta dari Allah kepada hambanya
Ia adalah cinta Pencipta kepada yang dicinta
Ia adalah segalanya berkenaan cinta, cinta yang tidak mungkin dapat dicipta dan dimusnahkan
Kerana cinta ku pulang jua


Kerna Mujahid itu Pencinta
SMizanSaidin
3.41 pm
22 Zulkaedah 1429H

Cinta malam itu.


Cinta malam itu : Dakwah dan Cinta

Semalam bagai mimpi,
Siang begitu lambat menghambat,
Cerah mentari seperti menghalau hadir bulan

Persediaan yang agak jarang kami lakukan, membersih rumah, termasuk perabot yang serba tidak ada di teratak itu, Sangat-sangat berterima kasih kepada ex. PA Kang Abik yang sangat-sangat bertungkus lumus dalam memastikan keceriaan teratak itu terus berpanjangan. Biar keletihan masing-masing mengurut kuduk, bagai sengal mahu tercabut.

Tak lupa kepada Sang Murobbi yang menyediakan santapan ringan kepada semua, dan juga kepada Abu Aish Naufal yang turut sama menyumbang makan malam untuk Kang Abik dan tetamu.

Juga tidak dilupakan kepada Akhi Lak dan Kang Mad Nor, yang menjarah laman teratak itu dengan seupaya diri, terima kasih banyak-banyak.Arigato.

Juga kepada ikhwah lain, yang sudi memperhambakan diri di ruang tamu itu, bersama menceriakan malam cinta kita bersama tetamu yang sangat-sangat di nanti, yang tak sangka dapat ditemui, bagaikan mimpi, kita bagai rakyat, yang diziarahi pembesar negara, itu umpamanya.

Kami menunggu kehadiran Novelis Best Seller, Habiburrahman El Shirazy,untuk berdiam dalam sejam dua di kediaman sewaan kami. Hampir jam 9, beliau tiba membawa sekali tafsiran kerinduan kami yang berselubung kegembiraan.

Dengan tema dakwah dan cinta, Kang Abik melafaz tinta pengalaman yang dilaluinya, dengan memerdekakan pandangan dari asung dunia, tapi menjurus syariat dan sunnah Allah.

Pada diri, adil seupaya kita, kerana dakwah itu, untuk santapan roh yang mendamba cinta.
Pada ahlimu, adillah mengikut kedudukan mereka, kerana pada dirimu terletak hak-hak mereka.
Pada masyarakat sekelilingmu, adillah, turutilah, kerana sekalian cinta itu jangan di biar keguguran seperti di musim rontok, biar cinta dibarengi rahmat.

Sukar melafazkan gembira melalui kata, cukup sekadar gambar sebagai indicator keceriaan kami.

Apa lagi yang kau persoalkan
Apa lagi yang kau bimbangkan
Yakinlah kepada Tuhan mu
Hanya dialah Tuhan Yang Satu

Apa lagi yang kau ragukan
Apa lagi yang kau resahkan
Teguhkanlah iman mu padaNya
Hanya dialah Tuhan yang ESA

Dialah Tuhan di langit dan bumi
Dialah Tuhan siang dan malam
Dialah Tuhan susah dan senang
Dialah Tuhan hidup dan mati

Dialah Tuhan yang Maha Pemurah
Dialah Tuhan yang Maha Pengasih
Dialah Tuhan yang Maha Mengetahui
Dialah Tuhan yang Maha Pengampun

Bacalah khalimah syahadah ini
Pasti kau mendapat keteguhan iman

ASHADUALLAILAHAILLALLAH MUHAMADURRASULULLAH

Aku bersaksi bahawa tiada Tuhan yg disembah melainkan ALLAH
dan Muhammad itu pesuruh ALLAH


Kepada yang membaca,
Jangan dipendam rasa cemburu,
Cukuplah sekadar berkongsi gembira,
Penghuni di teratak LEP itu

SMizanSaidin
3.19 pm
21 Zulkaedah 1429H

11 Nov 2008

Zikir menjiwa

Ya Allah, kabur rasanya!!!!
dah semakin blur,

adakah kerana fokus amal yang semakin susut atau kerana menunggu hujung minggu ini,
hujung minggu???
ada apa dengan hujung minggu ini?

keluh gembira atau keluh resah?
tenang di dada atau cuma di muka?

ada yang serba tak kena,

bila teringat Ibu dan Ayah.
bila teringat keluarga,
teringat sanak saudara,
teringatkan majalah, buku-buku,
teringatkan novel
teringatkan Kang Abik
teringatkan ikhwah juga dakwah,
teringatkan rumah

agak berdesing pancaindera
bila terserempak dan ternampak,
manusia dan manusia,

Ya Allah, makin bertambah rasanya sunyiku.
Ya Allah temanin daku, maafin daku

cuma satu gembira aku terima sebentar tadi,
mujahid comel bakal dilahirkan


SMizanSaidin
2.22 pm
12 Zulkaedah 1429H

10 Nov 2008

Ku dambai Pemuda Kahfi

Bala itu untukku,
Peringatan dari Tuhan
Supaya aku gentar dikalbu

Tanah menjadi saksi
Laut menjadi bukti
Tenang cintaku kepadaMu

Aku asingkan diri untuk mengelak cemuhan
Aku hinakan diri pada pandangan insan
Kerana ingin mengekori generasi ghurabaq

Aku bertapa pada sejadahMu,
Untukku hindari asung dunia,
Yang makin melata

Aku maju semampuku,
Kerna kuyakin janjiMu,
Dipersada Arasy-Mu

Andai insan meminggir
Tak mengapa Tuhanku,
Itu lumrah liku seruMu

Tinggalkanlah aku wahai manusia
Biarlah gua itu menjadi tempat diamku
Biarkanlah aku menjadi Pemuda Kahfi


SMizanSaidin
2.46 pm
8 Zulkaedah 1429H

5 Nov 2008

Fityan atau Syabab

Mungkin tergerak atas permintaan seorang sahabat, yang sentiasa dekat walau di mana jiwa ini berada, “Tak mau tulis pasal Selamat Hari Lahir?”,....,

Waktu itu, kami sedang menjamu selera, ceria bercerita tentang masa depan. 2, 4, 7 tahun dari sekarang, emmm,... apa mungkin kita masih di ‘meja’ itu, di ‘kedai’ itu, berbual dan makan-makan, meneguk berita dengan cara cerita. Indahnya tika waktu merancang.

Hari ini genap 23 tahun 1 bulan, mengikut kalendar matahari (gregorian),
Atau dalam hijriah, 23 tahun 9 bulan dan beberapa hari, emmm...lagi tua mengikut kalendar ini.hehehe.

Sebagai persediaan menghadapi Hari Pembalasan, harus diingat firman Tuhanku,

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”.- (Al-Hasyr : 18)

Al-Ghazali menggambarkan, yang paling jauh dari kita adalah umur yang telah kita tinggalkan, bukannya matahari mahupun bulan ataupun bintang.

Nah,... dalam menjalani hidup, aku akan berulang-ulang membelek lembaran-lembaran lepas, supaya sentiasa terpahat dalam diari perjalanan agar masa depan akan dapat dicetak , dihasilkan dengan lebih mantap dengan CD, thumbdrive malah kemungkinan besar disimpan kemas dalam external hard disc, tetapi akan sentiasa ku ingat lembaran itu akan lusuh dan usang, di mamah zaman dan anai-anai (anasir negatif zaman metropolitan).

Ketika kehujanan, mana mungkin akan dapat ku cari tempat teduh di Sahara, mustahil sekali.

Ku yakin sekali, kemarau juga akan berkunjung, menjarah segalanya pada yang terkena tempiasnya, waktu itu, di mana dapat ku cari sumber penyegar wajah yang lesu ini.

Lembaran itu yang banyak mengajar, memimpin hingga aku ke sini, mengajar aku memperbaharui dan mengamali kalam yang lama di tinggalkan, menebalkan kembali dakwat yang hampir pupus dan lupus, menuntun kembali bacaan pada makhraj dan tajwid kehidupan.

Itu semua kerana lembaran bernama Usia, yang ku kenal tika aku terbit dari rahim bonda, ku kenal tika merengek di malam hari, ku ikut tika menjengah remaja ,itulah lembaran yang tercipta, ku ukir alur terbaik supaya ia bisa mengalir dengan saksama dan sepadan dengan upayaku sebagai manusia.


Emm,... adakah lembaran itu akan tetap bersamaku, ketika mungkin suatu hari nanti aku tak lagi di ‘meja’ yang sama,’ kedai’ yang sama, kerana rezekiku di tanganNya, tenagaku juga di tanganNya,

Di saatku lumpuh pada usul dan waktu, mampukah aku berdiri, pada tapak dunia yang semakin senget, tanpa pacuan kenderaan Tuhanku yang diimpi manusia sejagat.

Kerana Allah jualah pencipta bahkan mampu memusnah, dalam ertikata untuk menghindari kezaliman yang puncanya manusia.

Usiaku bukan milikku, Sesungguhnya solat, ibadah, hidupku dan matiku, hanya untukMu, hanyalah milikMu, tiada upaya untukku rampas, takkan mampu untuk galas sendirian.
Umurku akan berlalu, meninggalkan sisa untuk ku kutip lagi di waktu tertentu, namun pincangnya aku, kapan waktunya dapat ku kutip supaya ia bisa seragam dengan pola perjalananku???

Kapan???

Apa mungkin aku Fityan, atau mungkin aku syabab???

Teringat ku teringat , pada janjiMu ku terikat,
Hanya sekejap ku berdiri, ku lakukan sepenuh hati,
Sakitku ini tak ada erti
Jika Kaulah sandaran hati
Kaulah sandaran hati,...



Pada yang tercari-cari
SMizanSaidin
9.09 am
7 Zulkaedah 1429

3 Nov 2008

31 Okt 2008

Pesanan expert kepada amatur

“Benda nie kalo korang nak tahu, ulamak kiter dah bahas panjang giler kat dlm bk jar wa ta’dil. Korang tak kesian ke tgk ulamak susah2 buat kajian, pehtu korang main ckp ikut suka jer bab2 muawiyah dgn ali ni. Cb korang baca btl2 dlm bk al-awasim minal qawasim yg ibn al-arabi tulih 2. kire sume benda ader dah disebut kat c2…”

Minggu lalu, saya telah mengemukan keratan petikan di atas sebagai suatu contoh pembaziran yang berlaku ke atas banyak blog. Pembaziran terjadi kerana bahasa yang tidak dijaga, menyebabkan isi kandungan yang berkualiti hilang kelayakan untuk dikembangkan menjadi sebuah buku.

Mengapa buku?

Saya pernah berdoa kepada Allah SWT supaya membantu saya untuk tidak mati tanpa meninggalkan sebarang buku! Buku adalah ‘tinggalan’ paling penting untuk memastikan kita tidak mati selepas mati. Bahan bekalan untuk membantu manusia hidup, biar pun setelah kita mati. Justeru hiduplah kita jika demikian halnya, biar pun selepas tubuh hancur dimamah bumi.

Setiap yang menulis di blog, harus menanam cita-cita ini. Asas utamanya ialah terus mengasah isi, namun disampaikan dengan bahasa yang baik. Sebuah tulisan yang dijaga bahasanya, akan kekal segar di sepanjang zaman. Tulisan yang ditulis sesuka hati, akan menjadi bahan ketawa penulisnya sendiri, sebelum pembacanya suatu hari nanti.

www.Saifulislam.com.

29 Okt 2008

Terima Kasih Sahabat

Alhamdullillah, ini sudah lebih tiga tahun ku tersenyum,
Malahan gembira bukan kepalang

Terima kasih sahabat
-kerana sudi berpacaran dengan diri ini,
-yang sangat lemah dan sunyi

Terima kasih sahabat
-kerna melihat diri ini
-yang terkadang ke kanan dan ke kiri

Terima kasih sahabat
-kerna mendengar dengan teliti
-perucapanku yang sering tersasar

Terima kasih sahabat
-kerna sudi berkongsi
-rasa dan derita
-duka dan tawa
-gelisah dan tenang
-resah dan ceria
Bersama watak diri ini

Terima kasih sahabat
-kerna kau sudi mendekati
-tika gerombolan bertempiaran lari

Terima kasih sahabat
-kerana melemaskan aku
-dalam laut ini
-yang dalamnya tak ku pasti
-tapi dasarnya bakal ku temui

Terima kasih sahabat
-Kerana tika kemarau itu kau tetap bersamaku
-kerana banjir itu tak menjauhkan aku darimu

Terima kasih sahabat
-kerna tanpamu siapalah aku
-kerna denganmu, semaraknya upayaku.

SMizanSaidin
1.15 pm
29 Syawal 1429H

23 Okt 2008

Ya Allah, Jangan Ku hindari Jalan Itu, Episod 1

Aku sedang menuju ke jalan itu,
Sekejap-sekejap berpaling aku ke belakang
Sayu hati melanda, sebak rasa di jiwa,
Aku terlampau cintakan dunia, tompokan darahku bersemadi di dunia,
Walau ku tahu roh nya, akan ku temui di jalan itu,..
Tersendu aku melihat dunia, adakah dunia ini yang akan ku tinggalkan?
Penuh harta, penuh gembira, penuh takhta, diserikan wanita,

Nah,... didepan sana terpampang penciptaan yang tak tercapai dek indera,
Tapi di belakang, telah kurasai nikmatnya, amat dan asyik .
Di duniaku, sedapnya pada jamahan, wangian pada pakaian malah kenikmatan
Bertukar menjadi seindah berlian semahal intan.
Mampukah aku tinggalkan dunia, yang telah ku rasa manisnya,
Ku saring masam dan buruknya.
Ku kutip sendiri yang ranumnya,

Ehhh,.. jalan itu seakan memanggil,
Seram pula untuk ku teruskan,
Nampak dahan berduri dan ranting buruk menghiasi,
Luaran saja udah nampak sepertinya ia tidak pernah dilalui,

Apa mungkin ini jalannya?,
Orang tua itu menipu nampaknya,,,
Dasar orang tua lapuk yang nyanyuk,
Masakan matanya yang elok itu tidak nampak apa yang ada di sini,

Baunya saja menyempit hidung,
Jalan apakah ini???
Nampak begitu menjelekkan,

Tapi sepertinya ku lihat,
Jalan itu seakan pelik,
Maksudku unik, eh,... tidak... maksudku ia seperti ada daya penarik.
Menarik-narik aku untuk melaluinya,

Tapi apa patut ku buat dengan dunia di belakangku ini,
Ahhh,.... aku perlu bawa sekali, mana tahu,.. aku kelaparan di tengah jalan,...
Ya, aku perlu bawa sedikit bekalan,...pakaian juga mungkin.

SMizanSaidin
3.48 pm
23 Syawal 1429H

Solidkan jiwa pengembara

Tekanan semalam membuatkan ku mengembara,
Kembali ke dasar, untuk mencari kebebasan melontarkan minda,
Wisma Yakin, atau lebih tepat Fajar Ilmu Bakti,

Penulis yang dikagumi, perantara kebebasan bersuara dengan politikus semasa, juga mampu gentarkan mereka yang berbicara tentang cinta,

Ustaz Anis Matta,


“Mengapa aku dihukum mati” oleh As-Syahid Syed Quthub, Pemikir sepanjang zaman.



Belum di baca, maka tiada ulasan.

22 Okt 2008

Ukhwah untuk dipelihara

Allahu Akbar,

Ku ketandusan bulan ini, belaian Ramadhan hampir sirna, menampakkan parut lama. Amalan kurang, banyak terlena, menulis makin kurang mampu, membaca makin terserlah tak menghayati, Satu buku pun tak dikhatam bulan ini, hanya sempat Hijab Sang Pencipta, itupun selesai menjelang Syawal.

Di mana aura itu menghilang, mengesampingkan hampir semua keupayaan diri.
Sindrom atau apa? Hinggakan fokus di pejabat makin terabur dan teraba.

Semalam, ku pening tak bangun-bangun, ada sesuatu....yang ku resahkan

Tapi saat ini, sesuatu terlintas di fikiran, Mungkin ada satu yang kurang, malu nak sebut, segan nak bincang, tapi ia ikhlas lahir dari sanubari.

Seperti yang di sebut ulama besar Syeikh Yusuf Qaradawi dalam Fiqh Ikhtilaf, mengenai peringatan Rasul Muhammad SAW, “Jauhkanlah diri kalian dari prasangka kerana prasangka itu merupakan ucapan yang paling dusta. Janganlah saling mencurigai, saling menghasut, saling iri hati, saling membenci, dan saling membuat makar. Akan tetapi, jadilah hamba-hamba Allah yang saling bersaudara”- Imam Bukhari-

Rasul SAW menegur mengenai kondisi masyarakat bukan di zamannya, tetapi lebih kepada situasi dizaman ketiadaannya, kerana perbalahan wajar berlaku,dek kerana perbincangan dan perbezaan pendapat, namun bila ia menerbitkan bibit yang negatif, sampai masanya untuk direview dan direvisi.

Sesama Muslim tidak boleh menzalimi, menjerumuskan, dan menganiaya.Taqwa itu di sini (seraya menunjuk dadanya tiga kali). Adalah sesuatu kejahatan jika seorang Muslim menghina saudaranya. Setiap Muslim atas Muslim lainnya adalah haram darah, harta, dan kehormatannya.”-Imam Muslim-

Maukah kalian aku tunjukkan kepada sesuatu yang lebih baik dari pahala dan solat, puasa, dan sedekah?” Para sahabat menjawab, “tentu, wahai Rasullullah.” Rasul SAW bersabda, “Memperbaiki hubungan sesama saudara, kerana rosaknya persaudaraan itu adalah pencukur.” –Tirmizi berkata, “Diriwayatkan bahawa Rasul SAW bersabda, “Yang aku maksud bukanlah pencukur rambut, melainkan pencukur agama,”-Tirmizi, Sahih gharib-


SMizanSaidin
12.35 pm
22 Syawal 1429H


Bila keyakinanku datang,Kasih bukan sekadar cinta,Pengorbanan cinta yang agung
ku pertaruhkan

10 Okt 2008

Bengkel Penulisan Islami bersama Habiburrahman

Sila klik untuk paparan lebih jelas
untuk maklumat lanjut, bolehlah menghubungi alamat penganjur di bawah:
Akar Bina Training & Consultancy
No. 7, Jalan Seri Putra 3/11, Bandar Seri Putra,
43000, Kajang, Selangor.
Tel/Fax : +603-89221875 (Pn. Masripah)

9 Okt 2008

EQ

Aidilfitri di Syawal 1429H, ana sambut lebih sehari, ditambah dengan 2 hari sebelum kebanyakan orang bercuti pada 27 Ramadhan, menjadikan ana bercuti selama 12 hari.
Tempoh yang agak panjang bagi insan yang bekerja mengikut waktu pejabat.
Sehari sebelum pulang ke KL, ana sempat menghantar khidmat pesanan ringkas pada bos dengan dimulai dengan “ Selamat Menyambut Aidilfitri, maaf zahir dan batin”.
Bos jawab ringkas, namun ana dapat menerka, keadaan ana bila tiba di pejabat pagi Selasa nanti.

Sambutan di kampung sudah berakhir dengan seribu satu kegembiraan dan kesyahduan. Mandi sunat pagi raya, lemangnya, dodolnya, rendangnya, semua telah dijamah. Ditambah pula dengan hari lahir yang jatuh di awal Syawal , menjadikan diri lebih bertuah dan gembira. Alhamdulillah.Seribu satu kerenah si penawar hati yang masih belum petah bercakap, cuma pandai mengajuk dan kerap perlu di pujuk. Terhibur sebentar dengan satu-satunya Hawa abang , yang terkadang mengekori sehingga ke bilik sambil menyebut ‘ayah,.. ayah,...’. dek kerana suara yang meyerupai ayahnya yang ala ala Rabbani,...“Uncle tiada jawapan untuk itu,...” jawab ana, tapi cuma terlintas di hati.




Isnin,7.15 pagi, ana bertolak, Vios yang di pandu abang ipar bergerak membelah dingin pagi, masing-masing kami memakai jaket untuk mengelak selsema, teringat pula teman serumah yang beriringan demam dan selsema sebelum ana bergerak pulang tempoh hari. Kamunting dilalui separuh dan kami terus memasuki PLUS di Taiping Utara.

Kami mengejar masa sebenarnya, Selasa nanti abang ipar perlu ke Singapura atas urusan kerja dan mungkin di sana lebih dari seminggu. Hari Isnin juga dia perlu renew pasport sebelum ke Singapura.Atas saranan rakannya, kami ke Shah Alam untuk urusan itu.

Cepat dan mudah, itulah yang terdetik tatkala kami terpandang kios yang disediakan untuk sesiapa yang mahu memperbaharui pasport, kurang 5 minit urusan selesai dan kami boleh mengutip pasport dua jam dari tempoh mula urusan. 12.13-2.13 petang, itu perkiraan kami.

Sambil menunggu, kami bercadang untuk menikmati juadah yang disediakan di komplek berkenaan, tapi juadah tersebut perlu dibayar di kaunter yang juga telah disediakan. Berpatutan harganya jika dibandingkan dengan kedai yang mula kami singgah tadi. Nasi putih berlaukkan lauk untuk nasi ayam, cukup untuk mengenyangkan insan yang kelaparan menempuhi perjalanan. Alhamdulillah.

Selepas makan tengahari, kami terus ke surau untuk solat Zohor, “Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepada-Ku.”-(51:56).
Masa ada kurang dari sejam, kami teruskan menunggu sambil melihat suasana persekitaran. Dengan tidak semena-mena, ana ternampak sebuah toko buku agama, yang tidak kalah dengan kedai yang pernah dikunjungi sebelum ini.

Salam di jawab, walaupun ana telah pun berada dalam kedai. Seorang lulusan Universiti Madinah dalam bidang Usuluddin pemiliknya. Dua items menjadi pilihan, VCD Al-Quran Imam Masyari dan sebuah buku untuk masa hadapan. Ana lebih suka mengelakkan tawar menawar dalam urusan jual-beli buku-buku atau produk yang bersifat Islamik. ‘Kerna Islam kamu menjual dan Kerana Islam aku membeli’.

Lebih kurang 10 minit selepas jam 2, kami kembali ke atas, menunggu giliran untuk mengutip pasport. Begitu ramai orang waktu begitu, sehingga hampir tiada kerusi yang kosong. Ana menunggu sambil menatap majalah yang dibeli abang ipar.

Masa berlalu, 15 minit, 30 minit, 1 jam dan mata sudah tidak tertahan, mahu saja berbaring sambil menunggu tapi macam tak perlu, ramai lagi yang menunggu.

Nama abang ipar di sebut, tersentak kami yang di buai pendingin hawa, sekejap abang dah kembali ke tempat duduk, katanya pasportnya ada sedikit masalah. Kami berbicara sejenak, prosedur yang sama dan kami juga menepati arahan dan masa, mustahil boleh timbul masalah. Perasaan dah rasa lain sedikit, panas, gelisah dan serba-serbi yang tidak enak. Orang yang berbaris sekali semua sudah usai urusan. Sekali nama mereka di sebut, bermakna urusan mereka selesai. Tapi berlainan jadinya dengan kami. Keliru!!!!!.

3.30 petang, kami dah hampir tenggelam dengan kemarahan, tadi ada seorang manusia yang melepas geram, ditegurnya kakitangan di situ, katanya mereka lambat dan malas. Dia betul-betul marah sehinggakan di rakamnya gambar mereka di telefon mudah alihnya. Entah apa mahu dibuatnya. Ana dah sengal badan kerana terlampau lama duduk. Lucu juga dapat melihat wajah yang semakin menyinga orang-orang di situ.

Sekali lagi, abang ipar ana bertanya, dan jawapan mereka mudah dan cepat, “ sesiapa yang menggunakan mesin yang disediakan di kios tadi, memang akan menghadapi masalah”.
Wah, terkejut kami, rupanya-rupanya “mudah dan cepat” itu juga perlu dibayar dengan masa selain kos perkhidmatan. Tergeleng-geleng ana.

Terlintas di minda beberapa persoalan, “adakah urusan yang dibuat lebih 3 jam yang lepas, baru dapat dikesan?,..”mengapa tidak diselesaikan dahulu urusan insan yang telah lama menunggu?,.. dan apa-apa lagi.

Sebagai makhluk yang normal, kami macam disangsikan kenormalan itu, bahkan bukan kami sahaja, tapi ada seorang abang, dan dua warga cina yang menghadapi keadaan yang demikian. Abang tersebut terkandas sebab gambar, kata mereka tidak mengikut syarat, atau mungkin abang tu terlebih posing sehingga membuatkan kakitangan berkenaan cemburu.Entahlah,...

Abang ipar lantas mahu meminta balik resit dan datang keesokan harinya, tapi yang pelik lagi hairan, mereka menjawab “ pasport tu dah siap, lagi 5 minit boleh ambil”. Arghhhhh... no comment...

Ini sudah membuatkan kami bertambah kurang waras. Tapi dek kerana dia janji lagi 5 minit, kami cool down sekejap. Lebih kurang 3.45 petang, 2 pasport bertukar tangan, satu yang lama dan satu yang telah diperbaharui. Kami pun pulang.

Satu keadaan yang ana rasa bersyukur adalah ketika dapat mempraktikkan kemampuan utk merasakan perasaan org lain dan kemudian menjadikankan pengetahuan itu sbg informasi penting utk mengambil tindakan.Ini disebut EQ (Emotion Quotient). Walaupun situasi tersebut mengundang rasa tidak puas hati, tetapi paling kurang ana dapat mengawal emosi.

Berbalik kepada keadaan tadi, adakah kita dapat memahami situasi yang dihadapi oleh kakitangan berkenaan, urusan kerja ya urusan kerja, tapi dia juga manusia, membutuhkan keuzuran biologi seperti letih, lapar, nak ke tandas dan sebagainya. Apa kita menganggap mereka tidak cekap melakukan tugas mereka atau tidak melakukan tugas mereka langsung?
Apa kita memposisikan diri kita sebagai raja yang mengerah hambanya, melakukan segalanya untuk kita, cara kita dan seumpamanya. Sama-sama muhasabah diri.

Inilah fungsinya, memahami dan menggunakan EQ dalam urusan kehidupan kita akan lebih memudahkan kita. Agar kita lebih spesifik dalam mengambil tindakan dan melaksanakan urusan. Kita manusia, bekerja dan berurusan dengan manusia, di mana sahaja, tempat kerja, pasar raya, di tandas awam, malahan di tempat membayar parking ( sebahagian tempat dah menggunakan mesin).Kejadian sedemikian akan tetap terus berlaku, bila-bila masa, bahkan di mana jua, ia bergantung kepada kita dalam menilai keadaan dan memberi respon. Mungkin juga telah diwartakan Tuhan urusan kita pada hari berkenaan digenapkan pada hal tersebut, atau Tuhan memungkinkan hikmah yang lain dalam kehidupan kita. Itulah kenyataan yang perlu kita jadikan hamparan sebagai membuktikan penerimaan kita terhadap Qada’ dan Qadar Tuhan.

Diharap Syawal ini menambahkan lagi sifat mahmudah yang telah sama-sama kita semai Ramadhan lepas. Musim membajak, menanam itu berlangsung sepanjang tahun, dan sepanjang kehidupan kita, musim menuainya kan tiba di barzakh dan berlanjutan hingga ke syurga InsyaAllah, kelak baik atau buruk hasilnya, sama-samalah kita menanti di Barzakh (nak lagu Menanti di Barzakh nyanyian Far East boleh dload kat internet)

Masih tidak terlambat untuk mengucapkan Salam lebaran dan tunaikanlah puasa 6 sebagai tanda cinta dan sayang kepadaNya.
Hidayah itu Gratis dari TuhanKu,

Wassalam


SMizanSaidin
Mohon Bicara pada Yang Esa
5.05 petang
9 Syawal 1429H

22 Sep 2008

Kemenangan mendamba pengorbanan(Misi Memburu Lailatul Qadr)

alkisahnya bermula, Ipin (bukan nama sebenar) merasa terpanggil untuk berjinak-jinak dengan pertanian dan tumbuhan. Dalam kepalanya hanya terfikirkan tentang sejenis pokok yang buahnya boleh menambahkan pendapatan. Disamping idea dari rakan-rakan, Ipin akhirnya nekad untuk mengusahakan tanah 4 ekar miliknya untuk menanam pokok durian.

Ipin teringat akan perbincangannya dengan Tain, rakannya, " Kamu kalau usahakan tanah dikampung sana nu, ada jugak hasilnya, kalau dah malas menanam jagung, dapat juga ditanam sayur dua tiga jenis, betul tak? kalau idak pun boleh juga kamu tanam durian, bila tiba masa berputik dan kemudian berbuah, boleh juga kamu jual, tak pun kamu makan sendiri, kalau dah malas sangat nak jual, nak makan, bagi je pada aku, pandai je aku makan?. Mahu ketawa juga dia mendengar idea Tain ketika itu.

Dan kini sesiapa saja yang melalui tanahnya di kampung sebelah itu, pasti saja terliur.Selama bertahun menunggu, penat lelahnya dulu mula menampakkan hasil. Sekarang sudah berputik, dan tak lama lagi, Ipin bakal merasai buah duriannya sendiri.

Disebabkan tanahnya terletak di kampung sebelah, maka ia jauh dari rumahnya.Fikirnya, perlu ke aku berulang alik sepanjang hari untuk mengambil durian nanti?,mahu tak mahu, Ipin dan isteri serta anak-anaknya terpaksalah membina pondok kecil di dusun tersebut.Dapatlah dia berlama-lama disitu, mahu berbaring atau melelapkan mata, sambil menunggu duriannya gugur.

Biarpun musim durian hanya sekejap, tapi tetap saja Ipin mahukan keadaan yang selesa ketika dia berada di pondoknya itu, dengan bantal, tilam dan tak lupa juga PSP.Ipin merasakan dia mahu menikmati sepenuhnya suasana nyaman di dusunnya itu, di tambah pula dengan perasaan yang berkobar-kobar menanti durian yang bakal gugur, tiada apa yang dapat dibandingkan dengan perasaan dia ketika itu, Penantian yang bertahun bakal berakhir.

Pondoknya dibuat dari papan yang dibeli dari kedai Upin, Upin tak bertanya panjang ketika itu, sangat faham dia dengan Ipin, pembuat rumah dikampung itu.Lantainya pula dibuat dari buluh yang dicarinya beberapa minggu lepas, dibuang miang dan dibelah cantik-cantik, agar permukaan lantainya nanti seimbang.Bumbung pondok ditutup zink, untuk lebih selesa.

Dalam masa dua hari, pondok sementara yang boleh memuatkan 4 orang dewasa itupun siap,terpusing-pusing Ipin meneliti pondoknya, untuk memastikan kestabilan dan kekukuhan pondoknya. Terbit rasa bangganya dengan pekerjaan yang selama ini dia lakukan, tukang rumah.

Hari yang dinanti bakal tiba, kemuncak kesungguhannya selama ini. Begitu teruja dia ketika itu, dapat menyaksikan sendiri durian luruh (gugur). Dan tanpa di jangka, bukkk...!!!Ipin lantas menyarung selipar, belum sempat dia berjalan, bukkk.....!!!! gugur lagi
Ipin tenggelam dalam kegembiraan.

Alkisah itu, andai diterjemahkan dalam diri kita, gi mana ya? ....Boleh andai kita mahu.

emmm, macam ni,...

penantian tetap saja penantian, tapi cuma penantian kita adalah pada Ramadhan,(anggapkan pada tahun ini, kita bakal meraih LAILATUL QADR)andai kita hadkan pada setahun, sudah 11 bulan kita menantikan Ramadhan,

belum masuk 1 Ramadhan, kita dah pasang niat dalam diri, sekurang-kurang aku mahu khatamkan 30 juzu' Al-Quran dalam Ramadhan ini, dan aku mahu bertarawih penuh selama sebulan, biarpun 8 rakaat, itu yang telah kita niatkan.

ya, kita laksanakannya di malam pertama Ramadhan, malam 2, 3, 4 dan seterusnya, kita tersenyum dan gembira kerana Allah telah mempermudahkan kita melalui fasa pertama Ramadhan.Walaupun mungkin kita liat untuk bangun sahur, tetapi dek kerana kita faham bahawa Tahajjud itu merupakan sarana untuk kita meningkatkan amal dan membersih jiwa kita, kita gagahkan diri melepasi malam pertama, malam 2, 3, 4 dan seterusnya dengan bangun malam.Kita merasakan bahawa aku tak kan mahu berpaling ketika itu, oleh kerana terasa kenikmatan ketika menghambakan diri pada Allah.

Fasa kedua Ramadhan, hati kita semakin jelas dengan keimanan kita. Bacaan Al-Quran kita kekalkan,Tahajjud kita masih solid, di samping kita telah perbanyakkan solat sunat, zikir dan tasbih,kita semakin yakin dengan janji Tuhan, orang-orang beriman hati mereka akan dan akan hanya tenteram bila mengingati Allah.

Kita telah fokuskan diri kita hanya pada Ramadhan, dan tanpa kita sedari, Ramadhan hampir berakhir, musim menuai kita sudah sampai ke penghujung. Fasa ketiga Ramadhan Allah janjikan dengan malam yang lebih baik dari seribu bulan, perumpamaannya sama ketika Ipin @ kita menunggu durian gugur, keadaan yang sama, perasaan yang sama, cuma tujuannya berbeza, Ipin menantikan duniawi, kita menantikan ukhrawi.

Pokoknya, persediaan kita itulah yang terpenting, seperti kita teruja menghabiskan masa dan tenaga untuk membina pondok(jiwa yang mendamba rahmat Allah), lantainya (puasa kita)dindingnya(solat sunat kita), atapnya (tadarrus Al-Quran kita), sebetulnya 'keterujaan'yang sama bahkan lebih 'dahsyat' lagi harus kita pamerkan, harus kita tonjolkan,untuk pondok, dicari sebaik-baik lantai, dinding dan sebagainya, gi mana dengan Ramadhan???

Adakah kita telah berbuat yang selayaknya sebagai seorang hamba?, dengan menyediakan kelengkapan yang bukan untuk orang lain, tapi untuk diri kita.

Biarlah walau gred apa sekalipun durian yang dinantikan, D24, D30 atau Digi sekalipun, 'excited' kita tentunya sama, perasaan ternanti-nanti kita itu sukar digambarkan, betul?Itulah kita, betapa kita ini manusiawi.

Wahai sahabat, tiada terbanding Malam 1000 bulan dengan apa pun didunia ini, samada ia durian, ia bola sepak, ataupun harta berupa emas atau wang!!!! tiada!!!

Malam yang Allah janjikan gandaan amal kebaikan yang luar biasa, bersamaan dengan 83 tahun.Apa mungkin kita dapat membalas pemberian Tuan kita yang begitu bernilai kepada hambanya,iaitu kita, apa mungkin???

Tapi Khaliq itu Maha Hebat, Dia tidak meminta apa-apa sebagai cagaran atas kerelaanNya menghadiahkan kita nikmat. Tapi Dia hanya mahu kita sendiri memposisikan diri ini, di tempat selayaknya, sebagai manusia, sebagai muslim yang mukmin.

sahabat, semua itu seandainya kita berjaya menemui Lailatul Qadr, tetapi andaikata Allah tidak bukakan hijabnya untuk kita bertemu dengan malam itu, betapa malangnya diri kita, berapa bulan lagi harus kita menunggu, berapa tahun lagi harus kita menanti, sampai bila kita tak kan pasti, dan kerana itulah, masanya adalah sekarang, andai kata kita tak bertemu dengannya, tapi sekurang-kurangnya,kita mengharapkan pertemuan, kita mendambakan pertemuan dengan memperbanyakkan amal perbuatan.

Korbankanlah sedetik waktu tidur kita untuk hamparan permaidani Syurga

Bersungguhlah di malam 10 terakhir ini.Moga Ramadhan menjadi pencetus untuk kita terus berpuasa, terus menahan lapar dan dahaga dalam perjuangan ini, terus menahan pandangan dari kemaksiatan dan keburukan,terus bermuhasabah dan bermuzakarah melihat diri, Bahagialah kita andai kita sujud bersama makhluk Tuhan selain kita.

SMizanSaidin
2.08 pm
22 Ramadhan 1429H

18 Sep 2008

Ramadhan ini



Selamat datang bulan penuh keberkatan, selamat datang bulan penuh kenikmatan


Setiap Ramadhan yang datang pasti akan membuatkan mata saya bergenang,
mengenang diri yang meniti dini,
betapa besarnya rahmat Tuhan pada ku,

11 bulan yang dilalui seakan-akan baru semalam saya rintis jalannya,
dan perkataan itu kembali menjenguk diri
adakah diri ini mengalami perubahan?

setahun yang sudah, saya masih lagi terkapai dan terawang-awang,masih mencari tongkat untuk menopang tubuh, kehidupan pasca konvokesyen,seperti kebanyakan graduan,
yang saatnya menanti dan terus mencari kerja,


dan hari ini walau diri masih terkapai-kapai, mencari tapak untuk berdiri,
Allah rencanakan satu pentas untuk saya melihat diri, men'cipta' diri dengan
landasan Quran dan Sunnah,
Saya bersyukur kepada Tuhan yang Maha membalikkan hati,
Dia kekalkan saya Istiqamah dan istimrar pada jalan ini,
jalan menuju Tuhan, Jalan pentarbiyahan yang mencuit syahdu jiwa,

Bulan Rahmat ini menguji diri, kehilangan dan pengorbanan yang berniat menduga iman,
Allah lebarkan rahmatnya pada jiwa ini, agar menerima seadanya, memberi segalanya,
Allah tinggikan martabatnya hambanya dengan nilai iman yang terbina,
bukannya didasari oleh tinta amal, tapi rahmat dan syafaat.
Itulah kuasa Yang Esa, andai Amal yang dikira, saya yang terhina, terperosok jauh ke dasar neraka, lantaran amal yang berupa basi.

Cukuplah bila aku merasa mulia karena Engkau sebagai Tuhan bagiku dan cukuplah bila aku bangga bahawa aku menjadi hamba bagiMu. Engkau bagiku sebagaimana yang aku cintai, maka berilah aku taufik sebagaimana yang Engkau cintai.

Tuhan ku, bukan banyaknya amalan yang patut ku perhatikan, tapi yang lebih utama pada Mu adalah bagaimana amal yang ku persembahkan pada Mu,

Ramadhan ini,
ku harap akan dapat menggamit perhatian Mu,
sekadar perhatian Mu, Ya Rabb ku
kerna mana mungkin ku bisa meraih cinta Mu walau sekelumit
hanya dapat ku beri perasaan ini, yang tak bisa ku namakan sebagai cinta
kerna tak layak ku meletakkan diri bersama Kekasih Mu.

Ku harap untuk bertemu Ramadhan mendatang dalam keadaan berserah diri
kepada Mu, Ya Allah,

Hidup untuk dunia seakan-akan hidup selamanya,
hidup untuk Akhirat seakan-akan mati esok harinya

Moga Cinta Berbuah Syurga

SMizanSaidin
12.05 pm
18 Ramadhan 1429H

15 Sep 2008

Khalwah Si Pendakwah

Dari masa ke semasa, pendakwah kepada Allah mestilah mempunyai waktu untuk dia bersendiri.
Dalam tempoh itu, rohnya berhubung dengan Allah Jalla Sya'nuh.
Jiwanya dibersihkan daripada kotoran akhlak tercela dan kehidupan kacau bilau di sekelilingnya.
Bersendiri seumpama ini akan mengajak pendakwah memuhasabah diri, andainya dia cuai melakukan kebaikan, tergelincir dari landasan yang dituju dan menjauhi jalan hikmah.
Bolehjadi dia melakukan kesilapan dalam cara, manhaj dan jalan, atau dia tenggelam bersama orang ramai dalam perdebatan dan perbincangan.
Sehingga dia alpa daripada zikrullah,bermesra dengan-Nya dan lupa mengingati akhirat sama ada syurga mahupun neraka.
Perdebatan tersebut menyebabkannya lupa tentang kesengsaraan dan kesakitan mati.

Oleh kerana itu, tahajjud dan qiamullail menjadi fardhu bagi Nabi s.a.w. dan hanya sunat kepada orang lain. Orang yang sepatut mengambil berat amalan sunat ini ialah para pendakwah kejalan Allah, syariat dan syurga-Nya. Khulwah (bersendirian), tahajjud dan qiamullail dipenghujung malam mempunyai kelazatan yang tidak diketahui kecuali mereka yang Allahmuliakan melalui amalan-amalan tersebut. Ibrahim bin Adham rahimahullah berkata seketika selepas bertahajjud dan beribadat: "Kelazatan yang kami kecapi jika diketahui oleh raja-raja,pasti mereka akan memerangi kami demi memperolehinya."

Para Pencari Mu

Menjalani hitam putih itu membuatku mengerti
Arti hadir-Mu dalam setiap langkah-langkahku berarti
Melewati setiap detik waktuku bersama takdirmu
Membuatku mengerti hanyalah pada-Mu ku kembali

Ku bersujud kepada-Mu memohon ampunan-Mu
Adakah jalan untukku tuk kembali pada-Mu

Akulah para pencari-Mu ya Allah
Akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
Tunjukkan ku jalan yang lurus
Tempat kutambatkan langkahku
Akulah para pencari-Mu
Akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
Hanya di jalan-Mu ya Allah
Tempatku pasrahkan hidupku

Ku bersujud kepada-Mu memohon ampunan-Mu
Adakah jalan untukku tuk kembali pada-Mu
Akulah para pencari-Mu ya Allah
Akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
Tunjukkan ku jalan yang lurus
Tempat kutambatkan langkahku

Akulah para pencari-Mu
Akulah yang merindukan-Mu ya rabbi
Hanya di jalan-Mu ya Allah
Tempatku pasrahkan hidupku

Ungu

Para Pencinta Mu

MENJELANG 20 RAMADHAN

20 Ramadhan kini menjelang,
akhirnya kita bertemu,
dibawah naungan cinta Tuhanmu,
pada Hijrah 1429,
dengan rasa penuh berbahagia, daku menjemputmu.

Ramadhan,
Siangmu penuh ujian dan ganjaran,
Siangmu diulit dugaan dan keberkahan,
Dan Antara malammu,
Penghubung cinta hamba dan Al-Khaliq,
Pengubat rindu hamba yang kegersangan,
Pengikat kasih sayang Dzat Yang Maha Pengasih ke atas hambaNya

10 malam terakhir,
debaran menantimu mencetus kenikmatan,
menahan kesyahduan yang begitu bergelora,

rasa cemburu yang kian memuncak,
pada diri musafir yang ketandusan,
seperti nukilan para sahabah,
yang irikan amalan malam di antara mereka.

Lailatul Qadr,
Menggamit tangisan hamba,
Yang kerap tergelincir,
Yang semakin lelah dari maghfirahMu,
Yang terus mendamba tempat disisiMu.

Kan ku nyalakan pelita tawadhuk,
Untuk ku tunduk padamu,
Wahai, keindahan seribu bulan,

Lantas ku padamkan obor takabbur,
Yang kerap membakar diri,
Supaya dapat ku bersemi dalam kemuliaanmu.

Rebutlah jualan ini wahai mukminin,
Kesempatan yang tiada galang gantinya,
Bersegeralah,
Biar terserlah,
Keghairahan hamba yang tiada sempadan,
Dalam mencari aturan Tuhan,
Dengarilah janji Kalamullah,
Sejahteralah malam itu sampai terbit fajar.


Ya Allah,
Temukanlah kami pada berkahMu,
Temukanlah kami pada maghfirahMu,
Dengarilah tangisan menjelang 20 Ramadhan,
Dengarilah tangisan Pencinta Seribu Bulan.


Regards,
S.Mizan Saidin
MENJELANG 20 RAMADHAN
Majulah ikhwah untuk dakwah,
http://www.ikhsaninsan.blogspot.com

12 Sep 2008

IZZAH QISTINA BINTI MARDIANA ( 9 Ramadhan 1429-10 Ramadhan 1429)




Sungguh, ujian Allah datang tanpa diduga,
biar di mana berada, biarlah apapun yang telah kita rencana

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya, itu firman-Nya
andai kata kita sabar menghadapinya, itulah tingkatan iman kita, kekuatan jiwa kita,

Biar yang diuji itu kesengsaraan hidup, ataupun kesempitan hidup, ataupun perginya belahan jiwa kita.


Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan. -Al Anbiya : 35

Biar tidak sampai sehari umurmu,
meleraikan penantian selama berbulan-bulan,
oleh ayahanda bondamu

lahirmu juga wajahmu,
telah dilakar pena Tuhan
disampai Jibril as ke muka bumi,
untuk disaksi insan yang sedang menanti

bukannya kesengsaraan yang Allah utuskan
tapi kenikmatan yang kekal selama-lama
biar di dunia diratapi
di Jannah kan bertemu abadi

Allah letakkan pada jiwa Ibumu,
satu kekuatan yang sangat tersembunyi
tiada tertanding pada insan lain,
ketabahan hati Sang Ayah

Allah tabalkan ayah bondamu
dengan takhta kemuliaan
hanya keranamu
wahai anakanda

moga kesabaran dan ketaqwaan
Allah pahatkan ke dalam jiwa orang tuamu,

Moga cinta berbuah Syurga,

Untuk mu,
Ismail Hafidz Hashim
Mardiana Saidin


(,.............maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditetapkan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda- tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berfikir.)-Az-Zumar : 42)


Lagaknya aku cemburu dengan ayah bondanya, melangkah ke syurga yang mulia,
dan andai ku dapat, biar sejuta kali pun akan ku kucup dahinya, moga basah bibirku ini
akan dapat mengingat dia pada wajah hina ini agar dapat ku mencium nikmat syurga Tuhanku,
Sampaikan salamku pada penghuni taman-taman Syurga, wahai anakanda, IZZAH QISTINA,-

Al-Fatihah

SMizanSaidin
8.26 am
12 Ramadhan 1429H

9 Sep 2008

Ramadhan Tiba - OPICK

Ramadhan tiba
Marhaban Ya Ramadhan
Ramadhan tiba
Marhaban Ya Ramadhan

Ramadhan tiba semua bahagia
Tua dan muda bersuka cita
Bulan ampunan bulan yang berkah
Bulan terbebas api neraka

Andaikan saja Ramadhan semua
Bulan yang tiba bulan yang ada
Karena besarnya setiap pahala
yang di janjikan kepada kita

Marhaban Ya Ramadhan

Dalam bersahur ada pahala
Dalam berbuka alangkah indah
Menahan diri menahan lidah
Menjaga hati menjaga mata

Banyakkan amal hari-harinya pahala
Datang berlipat ganda
Berlomba-lomba untuk ibadah
Dunia bahagia surga nanti gantinya

Ramadhan tiba
Ramadhan tiba

Dan semoga setiap jiwa
Diberikan ampunan-Nya
Dan semoga hapus semua
Kesalahan setiap jiwa

Marhaban Ya Ramadhan
Marhaban Ya Ramadhan
Marhaban Ya Ramadhan
Marhaban Ya Ramadhan

22 Ogo 2008

Ghuraba' Ramadhan dalam kemerdekaan

selamat menyambut hari kemerdekaan

dan selamat menyambut Ramadhan al Karim

saya akan ke Sabah untuk seminggu, bila sampai kembali ke Tanah Semenanjung, gimik kemerdekaan akan bermaharajalela, manusia akan melata gembira,

tapi diri ini tentu teruja dengan kemerdekaan yang bakal disambut pada malam 1 Ramadhan,
satu bulan yang ditunggu dalam setahun, satu harinya yang bersamaan dengan nilai ibadah yang berganda-ganda. Permulaan malam seribu bulan. Tentunya saat gembira bagi para ghuraba.

Ramadhan, medan meninggikan ketaqwaan, diangkat kemuliaan diri manusia, terus dari Pencipta. Ghuraba' yang terus mengembara, akan berhenti singgah di perhentian Ramadhan, mencari bekas untuk menanam bekalan, akan dicari air semulia air zam-zam untuk ditadah sebagai bekal. Akan mereka kutip rumput yang melata di bumi untuk dijadikan benih tanaman.

Ya Allah, Ramadhan ku menjelma, rindu yang telah lama dipendam akan ku lepaskan, akan ku tadah zarah syurgaMu Ya Allah, akan ku cari tintaMu, akan aku, semampu ku, seupaya aku.

firmanMu,

"Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah.
Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).
Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah Allah, Pencipta Yang Paling Baik. "

akan ku cari merdeka ini dengan Ramadhan Mu,
mulia sangatkah diri ini, andai merdeka dianggap pesta, tiadakah aku memerhati ayat-ayat Mu,
aku di cipta dari yang hina, merdeka apa yang dicari?

aku istilahkan merdeka dengan makar dunia, corak kehidupan yang tiada yang guna.
Kekadang buntu tak temui jalan keluar.

Kemerdekaan hanya mulia dengan makna CINTA, cinta Allah, pada Rasul dan juga pada kalam Nya. Sayu hati melihat nasib manusia yang merdeka pada slogan mereka.

Puasaku akan terangkat ke langit sana, disaksikan oleh Tuhan ku
dinilai dengan saksama, berganda atau berkurang
keadaan yang aku tak pasti akhirnya.

Ghuraba' akan melaksana misi, mencipta solusi terbaru dengan hasrat yang segar sejati.
Seantero akan menjadi saksi, mulia sang pengembara mentafsir mimpi menjadi realiti.

Wahai saudara, tangguhkan merdeka buat sebulan, akan kita saksikan merdeka dalam kesedihan.

Kita jangan lupakan Ramadhan,
langsaikan disini semampu kita,
jangan bertangguh tapi bersungguh

InsyaAllah, pertemuan akan jadi indah
lebih mulia dari sekadar madah


Bertemu Ramadhan hati jadi berbunga,
merdekakah kita andai masih menyendiri tanpa menjana

SMizanSaidin

Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain daripadaNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal

Berjuang dan bersabarlah dalam meniti kejayaan

Sering kali apa yang diimpi atau diharapkan tidak menjadi kenyataan sebaliknya pelbagai dugaan menghampiri diri ketika saat hampir menggapai kejayaan. Berikut disiarkan panduan (petua) menghadapi dugaan, kegelisahan dan kemurungan.

1. Kita bertanya : kenapa aku diuji?
Al- Quran menjawab, Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan, “Kami telah beriman,” (I am full of faith to Allah) sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan, sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” (29 : 2-3)

2. Kita bertanya : kenapa aku tak dapat apa yang aku idam-idamkan?
Al-Quran menjawab :Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.” (2 :216)

3. Kita bertanya : kenapa ujian seberat ini?
Al-Quran menjawab :Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”(2:286)

4. Kita bertanya : kenapa rasa kecewa?
Al-Quran menjawab : “Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang beriman.”(3:139).

5. Kita bertanya : bagaimana akan menghadapinya?
Al-Quran menjawab : “Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih dari kesabaran musuh, (di medan perjuangan ), dan bersedialah ( dengan kekuatan pertahanan di daerah-daerah sempadan) serta bertakwalah (be fearful of Allah The Almighty) kamu kepada Allah supaya kamu berjaya(beruntung,-mencapai kemenangan). (3: 200)

6. Kita bertanya : bagaimana perlu aku menghadapinya?
Al-Quran menjawab : “ Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan solat ; dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk.” (2:45).

7. Kita bertanya : apa yang aku dapat dari semua ini?
Al-Quran menjawab : “Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang mukmin, diri, harta, mereka dengan memberikan syurga kepada mereka,....(9:111)

8. Kita bertanya : kepada siapa aku berharap?
Al-Quran menjawab : Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain daripadaNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal.” (9:129)

9. Kita berkata : aku tak dapat tahan!
Al-Quran menjawab : Dan janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa daripada rahmat Allah melainkan kaum kafir.”(12: 12)


sumber : Siasah

Dan aku mekar kerana Bangsaku
Dan bangsaku adalah Bangsa ISLAM


SMizanSaidin

Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain daripadaNya. Hanya
kepadaNya aku bertawakkal

15 Ogo 2008

Diri Ini

Terkadang ku takut, Ya Allah,
Kerna diri ini, bila iri,
Lantas ia sering melupai,
Cebisan kerisauan itu,
seringsaja membuatkan diri rasa sunyi-
Lantaran kedhaifan diri yang begitu meragut,

Kerap aku mengecam,selepas puas dikecam,
namun penghujungnya, penyudahnya,
membutakan hati, merencatkan minda,
Aku risau, lantaran nama-nama hebat,
Sering saja kedengarannya gugur,
Menggugupkan yang tinggal,

Adakah bisa diri ini juga merasa
kepahitan sang pengembala,
tatkala mengatur jarum-jarum kehidupannya.
Puas aku berkeras, untuk memaksa kejahilan,
Keluar dari lekuk-lekuk minda,
Supaya tiada lagi kekangan
atau sebarang bentuk alasan.

Apakah kekacauan ini, bisa memekak telinga,
Dengan pendapat yang sering saja tersasul,
Dengan keputusan yang menzahirkan kebaculan.
Hampir tiba saatnya,

Sekarang diri perlu berdiri,
Kalau perlu ia dihadapan,
Ia jadi tamsilan,
Kalau perlu seiringan,
Ia jadi pedoman.


Faqir il Allah
Diri Ini
Majulah ikhwah untuk Dakwah

Cita cintaku

Aku menggambarkan cita-cita,
kerna ingin menukilkan sejarah,
Dengan pena yang mekar ditangan,
Aku ingin terus melakar.

Disebalik samaran dunia,
Tersimpan satu hikmah istimewa,
Kerana watak dunia,
Yang berbagai rencana dan peristiwa.

Lantas aku ceriakan suasana,
Agar ia sentiasa bersama,
Dalam aku mewarnai,
Kemuliaan cinta,
Yang bakal aku mulai dengan cita.

Manusia seringkali ketandusan,
Kerana menilai pada yang sementara,
Pada fatamorgana,

Mereka mencampakkan cinta,
Ke dasar jurang Mariana,
Meletakkan kehinaan pada takhta kemuliaan,
Kemudian merentap dengan penuh zalim,
Membekaskan sisa-sisa mungkar pada jambatan keadilan

Regards,
S. Mizan Saidin
Cita Cintaku
Majulah Ikhwah Untuk dakwah
http://www.ikhsaninsan.blogspot.com

Tercipta untuk Tuhan

Ada yang perlu kita fahamkan
Tentang kehidupan dan tarbiyah
Semuanya perlu kepada belajar dan mengajar
Semuanya perlu kesabaran dan keikhlasan

Lantaran rindu dia salurkan pada mentari
Lantaran cinta dia halakan pada bulan
Lantas cipta dia untuk Tuhan

Sesungguhnya Engkau tahu
Bahawa hati ini telah berpadu
Berhimpun dalam naungan cintaMu
Bertemu dlm ketaatan
Bersatu dalam perjuangan
Menegakkan syariat dalam kehidupan


Kuatkanlah ikatannya
Kekalkanlah cintanya
Tunjukilah jalan-jalannya
Terangilah dengan cahayaMu
Yang tiada pernah padam
Ya Rabbi, bimbinglah kami



Ladang dakwah terbentang luas
Kewajiban kita untuk menyirami tanah-tanah tandus
Menyemai benih-benih unggul
Agar tumbuh pohon-pohon kejayaan Islam

DAKWAH INI AKAN TERUS MENGALIR MENUJU REDHA ALLAH

Jangan bersedih.
Dimana kita berada,
disitulah dakwah kita sebarkan

kita cari benih yang baik
kalau dapat benih

wahai mujahiddin,
diseluruh dunia, di mana sahaja kalian berada
buanglah rasa takut di dada kalian
meskipun kalian berasa sempit dan sedikit

Allah dan para malaikatNya
Akan menolong kalian
dari jalan yang tidak terduga-duga
ribuan langkah kau tapaki
pelosok negeri kau jelajahi
tanpa kenal lelah jemu
sampaikan firman TuhanMu

terik matahari
tak surutkan langkahmu
deru hujan badai
tak lenturkan azammu

lapangkanlah dada kami
dengan kurniaan iman
dan indahnya tawakal padaMu
hdupakan dgn makrifatMu
matikan dengan syahid di jalanMu
Engkaulah Pelindung dan Pembela


Dalam kenangan
Allahyarham KH Rahmat Abdullah

Khusyukkah Aku


Susah untuk mencapai khusyuk dalam apa yang sering aku lakukan, apatah lagi dalam solat yang merupakan nadi dan perancang kehidupan yang paling utama. Jiwa akan jadi resah dan gementar kerana kekalutan terhadap kehidupan yang sering diselaputi perkara mungkar dan maksiat.

Firman Allah Taala :

Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar.
Dan sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan. (29 : 45 )


Sering terngiang di minda, tafsiran ayat ini yang secara jelas menunjukkan kepada manusia
akibat dari kelalaian dan kecuaian terhadap solat, manusia akan terdedah dengan tipu helah dunia, segala maksiat yang berwajah keji dan hina. Apa saja kemaksiatan bukannya berpunca dari pelbagai ancaman dan cabaran luaran. Tetapi muncul kesan dari lemahnya penghayatan terhadap kandungan solat. Kefardhuan solat datang bersama disiplin bagi manusia untuk diikuti, untuk dicontohi. Didatangkan pula bersama murabbi agung penghulu segala Rasul dan Nabi sebagai teladan memandu insan.

Tiada yang lebih penting dari keutamaan menunaikan solat, bersujud dan bertasbih menghadap Tuhan Pencipta dunia. Keutamaan solat dilakarkan dalam klimaks perjalanan Rasul SAW dalam mencipta modal insan yang kamil. Malahan kita telah maklumi bagaimana diwahyukan solat kepada Nabi SAW oleh Yang Maha Khaliq, secara terus berdepan Allah SWT.

Betapa Rasul SAW mengalami perit dan jerih dalam mentafsirkan kehidupan bertemakan Solat. Dalam perlakuan dan perbuatan, dalam diam dan berkata-katanya. Kesemuanya bersumberkan disiplin solat.

Ingatkah kita pada perjalanan mulia Rasul SAW, Israk Mikraj. Suatu keadaan Nabi melihat
sekumpulan orang yang sedang memecahkan kepala mereka. Setiap kali dipecahkan, kepala mereka sembuh kembali, lalu dipecahkan pula. Demikian dilakukan berkali-kali. Jibrail memberitahu Rasulullah: Itulah orang-orang yang berat kepala mereka untuk sujud (sembahyang).

Ya. Itulah yang disaksikan oleh Rasul SAW, disampaikan pada kita untuk dijadikan pengajaran. Dan berbagai lagi keadaan manusia yang berkesudahan baik dan buruk. Berpadanan dengan tugas Rasul SAW sebagai pembawa berita gembira dan pemberi peringatan untuk manusia.

Dan sebutlah (nama) Tuhanmu dalam hatimu dengan merendahkan diri dan rasa takut, dan dengan tidak mengeraskan suara, di waktu pagi dan petang, dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang lalai. –Al A’raf ( 7 : 205)


Dan tika dunia di penghujung usia, Aku masih jauh dari nikmat solat, kapan akan dirasai keimanan yang dirasai Rasul dan para sahabat. Kapan mahu dihalusi kenangan indah dalam solat.

Dan suatu ketika seorang perempuan bongkok tiga menahan Rasulullah untuk bertanyakan sesuatu. Kata Jibrail: Itulah gambaran umur dunia yang sangat tua dan menanti saat hari kiamat.

Tentunya keresahan wujud kerana kemaksiatan yang sering dilakukan. Lalu ia terus mencacatkan kekhusyukan dalam solat. Aku mohon agar dijauhkan dari kemungkaran diri dan manusia, kedengkian nafsu dan amarah diri, sifat mazmumah yang sering merosak peribadi.


Wahai Tuhan Yang Maha Pengasih, ampunilah segala dosaku, laksana buih di laut memutih, hanyut ditelan gelombang nafsu.

Moga Allah dekatkan hati pada ketakwaan di dunia
Moga Allah dekatkan kita bersama Penghulu umat



Untuk berkarya tidak kira puncanya, sama ada yang di lihat, yang di dengar, mahupun yang dirasa, semuanya kena asal berguna, malahan untuk berkarya, tidak kira tempat dan ketika, tidak perlu saat gembira atau berduka hiba,


SmizanSaidin
Khusyukkah Aku
Alfatah_mujahid06@yahoo.com.my

13 Ogo 2008

Wajah Suci

Wajah suci itu tidak berdosa
Mengapa dia dibiar begitu saja
Sedih pilu menatap rupanya
Kaku terdampar di lembah hina

Apa dosanya si kecil itu
Belum sempat dia memanggil ibu
Sampai hati engkau dizalimi
Oleh mereka yang tiada simpati

Tubuh kecil itu mahu dihargai dihormati
Dimakamkan dia bukan dibuang sesuka hati
Dimanakah nilai ikhsan insani
Apa dosanya si kecil itu

Kerana kasih tersasar tujuan hidup
Hingga lahir zuriat yang bukan pilihan
Buntu tiada jalan penyelesaian
Lalu si anak dibuang di jalanan

Sayu hati melihat nasib dirimu
Bagai tiada nilainya di sisi
Wajah sucimu telah dinodai

Namun lahirnmu ada nilainya
Di sisi Allah engkau mulia
bagai kain putih kau tiada dosa
bertaubatlah mereka yang hina

Wajah Suci
Mestica

11 Ogo 2008

Permulaan yang baik bukan suatu jaminan

Jika yang disuruh pilih, ukurannya adalah harta, maka harta itu mudah dikira. Jika yang disuruh pilih, hitungannya adalah rupa, maka rupa tidak luput dinilai mata. Andai yang disuruh pilih, ketentuannya adalah keturunan, maka keturunan itu sudah jelas di ketentuan. Akhirnya yang disuruh pilih itu, adalah pada yang beragama. Sedangkan agama itu sulit sekali mahu diukur.

Kata Peter F. Drucker, “sesuatu yang tidak boleh diukur, sulit sekali untuk mengurusnya”.
Justeru bagaimanakah yang dikatakan seseorang itu beragama? Adakah pada pakaiannya, solatnya, ilmunya, bakatnya, usrahnya, atau apa? Amat payah, pilihan yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW itu ialah pada sesuatu yang amat abstrak.

Namun akhirnya dalam sulit itu, segala puji bagi Allah kerana melorongkan ramai anak muda hari ini agar memilih yang sulit itu. Hatta yang tidak pernah kisah dengan tuntutan-tuntutan agama pun, masih mahu satu-satunya hari permulaan perkahwinan mereka, disimpan aurat agar berkat. Mahu pernikahan itu sandarannya adalah agama.

“Seorang pembaca bertanya, apakah setelah membaca buku AKU TERIMA NIKAHNYA, dan memulakan perkahwinan dengan baik, maka baiklah perkahwinan itu?”, tanya Encik Rushi, pegawai pemasaran Galeri Ilmu tatkala kami berbual selepas sesi tandatangan saya di Pesta Buku Selangor 2008 tempoh hari.

“Agaknya apa komen ustaz?”, tanya beliau kepada saya.
Senyap seketika.

IA HANYA PERMULAAN

“Permulaan yang baik, bukanlah suatu jaminan. Ia hanya suatu permulaan”, saya bersuara.
“Setelah rumahtangga dibina di atas dasar agama pun, tiada jaminan jugakah ustaz?”, tanyanya lagi.

Saya ingin menjawab TIDAK. Bahawa dengan memilih calon pasangan hidup yang beragama itu adalah jaminan kepada ketenangan dan kebahagiaan. Kerana memilih itu sendiri sudah dalam seribu kepayahan.

Tetapi realiti tidak mengizinkannya.

Entah mengapa, semenjak terbitnya buku AKU TERIMA NIKAHNYA, isu-isu berkaitan dengan rumahtangga muncul seperti subjek utama penulisan dan fikiran saya pula. Selain yang selaras dengan isi buku, banyak juga yang kontras menjelma. Perelokkan rumahtangga dengan agama, mesej awal saya. Kini saya dibentangkan dengan bab kedua, iaitu permulaan yang bersandarkan agama, belum cukup untuk menjamin bahagia!

Banyak benar perkara yang berlaku, dan menyaksikan perkara-perkara yang banyak itu, sungguh mendebarkan. Dan lantaran itu coretan ini saya nukilkan dengan mata yang basah tatkala mengenangkan kenalan dan taulan yang rumahtangganya dilambung ombak, biar pun zaman pernikahan dan awal rumahtangga mereka, kami bersama meliku dakwah!

SEPI

Ada kalanya, dalam kesibukan masing-masing kita dengan mudah menyebut, “no news is a good news“. Kalau kemalangan, atau sakit, atau mati, adalah berita yang kedengaran. Tapi kalau tiada sebarang khabar berita, tentu sahaja semuanya seperti biasa. Hakikatnya tidak… bahkan saya jadi paranoid pula apabila ada kenalan yang tiba-tiba senyap. Menyepikan diri. Lama tidak kedengaran sebarang berita, tiba-tiba apa yang sampai ke telinga tidak enak pula.

Masalah rumahtangga…

Sakit membisingkan persekitaran. Kemalangan mencetuskan kegemparan. Kematian pasti mengucar kacirkan keadaan. Tetapi jika ada teman yang berdepan dengan konflik rumahtangga, ia musibah yang mengundang diam. Menghasilkan sepi… dan kehilangan teman seperti ini sungguh misteri.

Berwaspadalah dengan teman yang sepi, menghilangkan diri, di dalam sunyi.
Suatu ketika, saya telah nukilkan kerisauan saya terhadap fenomena konflik rumahtangga di kalangan aktivis agama. Ia menjadi taboo yang sulit untuk diperkatakan secara terbuka. Sulit kerana sukar dunia mahu menerima hakikat bahawa perkahwinan yang dibina jauh dari dosa, bermula dengan segala keelokan di jalan dakwah, boleh goyah dan sebahagiannya runtuh tidak bertangguh.

Di manakah silapnya?

SYARIATULLAH DAN SUNNATULLAH

Silap pertama, adalah pada ketidak imbangan tunduk dan patuhnya aktivis dakwah kepada definisi dirinya sebagai Muslim. Patuhnya kepada Allah ditafsirkan sebagai kepatuhan diri kepada Syariatullah, tetapi tanpa sedar aspek Sunnatullah diabaikan. Jika pasangan yang ber’cintan cintun’ memulakan perkahwinannya dengan memencilkan tuntutan Syariatullah, pasangan aktivis dakwah pula memulakan perkahwinan mereka dengan mengabaikan tuntutan Sunnatullah.

Mungkin kerana dakwah itu memerlukan kepada karisma, mujahadah, keseriusan dan tumpuan, maka cuaca rumahtangga da’ie hanya mementingkan kualiti Syariatullah. Tentu sahaja aspek ini penting kerana setiap dosa mengundang resah. Lebih banyak Syariatullah dilanggar, lebih banyaklah asbab keresahan dalam kehidupan.

Tetapi golongan ini lupa kepada Sunnatullah. Bahawa dirinya yang da’ie, ustaz, ilmuan dan pejuang itu, tetap seorang lelaki. Manakala sang isteri, biar sehebat mana pun dia di dalam penilaian beragama dan berjuang untuk agama, dia masih seorang perempuan dan akan terus menjadi seorang perempuan.

Maka sebuah rumahtangga Bait Muslim itu, tetap merupakan perkahwinan di antara seorang lelaki yang lelaki, serta perempuan yang perempuan. Antara lelaki dan perempuan, cara komunikasi, cara berfikir, cara bersikap…nyata amat berbeza. Maka Sunnatullah jualah yang menjadi ketetapan Allah untuk keelokan hubungan antara lelaki dan perempuan.

Tatkala rumahtangga ramai anak muda hari ini dibina dengan membelakangkan Syariatullah, soal dosa dan pahala, pada masa yang sama ramai jugalah insan yang sedar Islam, membina komuniti dengan membelakangkan Sunnatullah. Dua-duanya silap dan cacat di sisi Dia. Dua-duanya bisa dilambung gelombang ribut bencana dalam sebuah rumahtangga. Ketundukannya tidak menghasilkan kesejahteraan seperti yang didefinasikan oleh Islam, lantaran ketundukannya itu hanya pada separuh Islam.

Jika perkahwinan cara yang biasa-biasa itu datang dengan CINTA TANPA TANGGUNGJAWAB, kisah rumahtangga Islamik ini pula berdepan dengan TANGGUNGJAWAB TANPA CINTA!

BUKAN JAMINAN

Namun apa yang mahu saya kongsikan di sini ialah soal salah faham kita dalam melihat maksud sabda Nabi SAW, “pilihlah wanita yang memiliki agama, nescaya kamu beruntung” [Sahih al-Bukhari dan Muslim]

Setelah memilih wanita yang beragama, atau lelaki yang beragama juga, apakah bermakna rumahtangga kita sudah beroleh plan ‘takaful’ perlindungan dari musibah, pergaduhan dan penceraian? Tidak perlu diselak lembaran nas, kerana jawapannya ada pada rumahtangga kita dan rakan di sekeliling kita. Sesungguhnya permulaan yang baik, hanyalah suatu permulaan yang baik. Ia tidak mampu mengawal agar seluruh perjalanan rumahtangga itu kekal baik, melainkan usaha menjaga, memantau, dan membangunkan rumahtangga yang baik… kekal berterusan.

Inilah yang sering gagal diberikan perhatian

“Saya telah menghadiahkan anak saya sebaik-baik hadiah buat mereka, iaitu dengan saya mengahwini seorang perempuan sebaik ‘dia’”, seorang pemuda bermadah pujangga.
Baik semasa berkahwin, bukan jaminan untuk terus baik di sepanjang perkahwinan.

KEADAAN HATI

Bagaimana mungkin kita boleh terlepas pandang, bahawa sang suami mahu pun isteri, ditentukan buruk baiknya oleh kuasa HATI. Dan tidakkah hati itu berbolak balik, berbelah bagi sifatnya? Maka fitrah manusia itu sendiri, sentiasa terdedah kepada berubahnya diri apabila berubah hati.

Ya Muqallib al-Quloob, tsabbit qalbi ‘ala tho’atik, wahai Tuhan yang Membolak balikkan hati ini, tetapkanlah hati ini di dalam ketaatan kepada-Mu.

Oleh kerana HATI itu juga berkait dengan intepretasi emosi, maka ia menambahkan lagi kebarangkalian tibanya badai dan taufan. Keadaan ini memerlukan seorang suami dan seorang isteri untuk saling bermuhasabah, membuat peniaian diri dari semasa ke semasa. Kebaikan yang dibebankan untuk menjadi jaminan kebahagian sebuah rumahtangga, kebaikan itu boleh pudar ditelan masa dan rasa.
Ditelan kehidupan yang sibuk…
Ditelan rasa jemu…
Rumahtangga dipertahankan, tetapi tanpa keghairahan dan kehangatan perasaan…

BERMUHASABAH

Mudah cerita, anggap sahaja semua orang kita ini fitrahnya tidak boleh membuka mulut bercakap tentang rumahtangga apabila berdepan dengan pasangan masing-masing. Kita bangsa yang bukan adatnya biasa menyebut I love you! Kita bangsa yang bijak memendam rasa. Segalanya dipendam dan diperam hingga menjadi dendam.
Susah benar untuk berkomunikasi, meluahkan isi hati dan kepala, membincangkan masalah dan meneroka penyelesaian. Itulah kita.

Tetapi jika kita sama-sama sedar bahawa pasangan masing-masing susah untuk berbincang, maka jadikanlah perbincangan itu sebagai suatu peningkatan yang mahu dicapai sejajar dengan rumahtangga yang menuju usia matang. Berjuanglah memperbaiki diri agar akhirnya terhasil upaya berbincang, kerana itulah SATU-SATUnya pelampung keselamatan di bahtera taufan kehidupan berumahtangga.

Usahakan perbincangan. Jadikan ia suatu cita-cita. Cairkan kebekuan dan kebisuan suami, didiklah isteri agar amuk dan rajuknya boleh diheret ke sebuah perbincangan.

MARAH VS BENCI

“Soalnya bagaimana, ustaz?”, tanya seorang teman.
“Pisahkan antara MARAH dan BENCI”, itu yang terdaya saya katakan.

Ya, jangan disembunyikan kemarahan. Suami berhak untuk marah kepada isteri. Isteri juga jangan simpan dan pendam marahnya terhadap suami. Meluahkan kemarahan dengan sebuah pertengkaran adalah jauh lebih sihat dari memendam lagi berdendam. Tetapi dalam pertengkaran itu, janganlah luahan kemarahan bertukar menjadi kebencian. Janganlah dibenci isteri yang sedang mengamuk, atau suami yang sedang membatu.

“Bagaimana mahu dibezakan di antara MARAH dan BENCI?”, soal sahabat saya ini lagi.
Syukur juga sesekali mendapat regu berbual tentang hal-hal sebegini.

“Marah itu adalah luahan rasa tidak puas hati dengan mengharapkan perubahan. Manakala benci pula adalah luahan rasa tidak puas hati tanpa mengharapkan perubahan. Putus asa dengan pasangan!”, saya menyambung bicara.

Sungguh tipis beza di antara MARAH dan BENCI. Namun untuk dibezakan antara keduanya, kembalilah kita kepada menyoal diri. Apakah yang dituntut semasa pertengkaran berlaku? Apakah luahan rasa tidak puas hati yang tidak tentu hala atau suatu proses yang meletakkan perubahan sebagai hasil yang diharapkan.

TANDA PUTUS ASA

Hilang harapan yang menjadikan pertengkaran itu suatu kebencian dan bukan lagi kemarahan, ada tanda-tandanya.
“Emm, tak apalah. Dah awak cakap macam tu, saya terima sahajalah!”, kata si isteri semasa membalas cakap suami.
“Kalau tak kerana anak-anak, tak tahulah apa yang saya akan buat. Sebab kesiankan mereka sahajalah saya bertahan seperti ini”, balas si suami.

Kedua-dua ayat ini adalah ayat putus asa. Ayat yang sudah tidak terkandung di dalamnya sebarang harapan. Persamaan di antara kedua-dua ayat ini ialah suami dan isteri memberhentikan proses berbincang sebelum sampai kepada penyelesaian. Membiarkan krisis antara mereka terbantut dan menjadi sampah yang disapu ke bawah karpet!

Sesungguhnya tatkala seorang suami dan isteri tiba kepada perbalahan yang kritikal seperti ini, ingatlah suatu perkara…tanyalah dengan jujur dan ikhlas ke dalam diri masing-masing APAKAH TIADA LAGI CINTA? Kenangkan kembali saat-saat cincin disarung ke jari, tatkala bibir suami mengucup dahi isteri… apakah semua itu sudah tiada makna? Saat melafazkan “AKU TERIMA NIKAHNYA”, rasakan kembali perasaan hati tatkala menyebut nama wanita yang melengkapkan ayat itu…

Moga pertengkaran hanya sebuah kemarahan, dan bukan kebencian.

BERASA CUKUP

Tatkala seorang suami berasa bahawa dirinya sudah melakukan yang terbaik, jangan sekali-kali usahanya dihentikan setakat ini. Usaha itu harus berterusan, bukan sahaja untuk melangsaikan tanggungjawab yang terpikul di bahu sendiri, malah untuk berdepan dengan dugaan kufr al-’asheer, yang diisyaratkan oleh Nabi SAW di dalam Sahih al-Bukhari, hadith ke-29:

“Diperlihatkan kepadaku Neraka, sesungguhnya kebanyakan penghuninya adalah wanita, mereka itu mengkufuri”. Lalu Baginda SAW ditanya: apakah mereka itu mengkufuri Allah? Rasulullah SAW menjawab, “mereka itu mengkufuri suami (atau nikmat-nikmat berumahtangga), dan mereka mengkufuri Ihsan. Tatkala kamu melakukan yang terbaik kepada salah seorang daripada mereka sepanjang tahun, tetapi kemudiannya dia melihat sesuatu yang tidak kena padamu, nescaya dia akan berkata (kepada suaminya): aku tidak nampak satu apa pun kebaikan padamu!”

Biar sebaik mana pun usaha suami, ada pula kecenderungan isteri untuk menafikannya. Ia disebut sebagai kufr al-’asheer!
Bukanlah soal jantina mana yang ramai di Neraka itu yang harus dipersoalkan. Tetapi apa yang lebih digusarkan adalah sebab yang menghantar kita ke Neraka itu sendiri. Baginda SAW mengungkapkannya sebagai ulasan terhadap kecenderungan ramai wanita yang mengkufuri suaminya.

Mengkufuri suami?

Ya, iaitulah penafian yang dibuat oleh seorang isteri terhadap usaha sang suami.Usaha yang diistilahkan sebagai Ihsan… iaitu usaha terbaik seorang suami. Pelbagai usaha, dilakukan oleh seorang suami untuk memperbaiki kelemahan dirinya sebagai suami dan ayah. Tetapi dek kerana satu perkara yang tidak kena, Rasulullah SAW menyebut bahawa mudah sangat untuk seorang perempuan berkata kepada suaminya, “aku tidak nampak satu apa pun kebaikan padamu!”

Teladannya, wahai suami, sentiasalah berlaku Ihsan, memberikan yang terbaik, dan terus bertanding dengan diri sendiri untuk mengatasi terbaik yang telah dilakukan sebelum ini. Namun bersabarlah andai isteri terlupa menghargainya. Jangan dibiarkan isteri berada dalam keburukan dengan membiarkan dirinya tenggelam dalam prasangka itu, kerana ia menjadi asbab seorang isteri terhumban ke neraka. Sebaliknya tenangkanlah dia, pegang tangannya, dan ajaklah dia kepada sifat syukur. Bagaimana mungkin seorang suami boleh bersabar dengan isteri yang melupakan kebaikannya?

Sifirnya mudah, buatnya payah… renungilah firman Allah:

“Dan sedikit sahaja dari kalangan hamba-Ku yang bersyukur” (Saba 34: 13)

Benar sekali, setelah begitu banyak kebaikan yang Allah curahkan kepada manusia, sedikit sahaja yang mahu berterima kasih kepada-Nya. Maka bagaimana pula kita, hamba Allah yang kerdil ini, boleh tidak lena malam hanya kerana jasanya tidak dikenang seseorang. Ingatkanlah kembali diri dan isteri, bahawa kita ini hamba-Nya.

KELEBIHAN SEBUAH PERMULAAN

“Habis, kalau kahwin dengan orang beragama pun banyak ragamnya, apa faedah berkahwin kerana nilai agama?”, perbualan kami menjadi semakin rancak.
Soalan ini penting. Jika tidak dijawab dengan baik, akan hilang kesediaan orang untuk bersusah payah memilih pasangan hidup atas faktor agama.

Namun bagi saya, sebuah rumahtangga yang bermula dengan baik, tetap ada kelebihannya. Tatkala segala badai dan pancaroba melanda, andai rumahtangga yang dahulunya dibina atas semangat dakwah, kini tersasar akibat kecuaian dan tekanan persekitaran dan masa, rumah tangga ini mudah mencari jalan pulang. Setelah mereka pernah sama-sama bahagia di awal jalan yang bersih dan indah dalam kehidupan beragama, pasti sejauh mana sekali pun rumahtangga itu tersasar, ia tetap jelas mencari JALAN PULANG.

Malah, ia menjadi sinar harapan. Bahawa suami dan isteri pernah soleh dan pernah solehah. Potensi itu ada, rujukannya masih segar di minda dan jiwa. Mudah-mudahan luput keraguan dari suami terhadap isteri, dari isteri terhadap suami… bahawa kedua-duanya berpotensi untuk KEMBALI. Pulang ke asal yang baik itu.

Permulaan yang baik itulah juga rujukan Syariatullah dan Sunnatullah. Sebagaimana rumahtangga di hari-hari pertama terhias dengan segala nikmat solat berjemaah bersama, mengaji al-Quran bersama, makan bersama dan pergi ke majlis ilmu bersama, kembalikanlah rumahtangga yang goyah itu kepada apa yang kita sendiri pernah rasai.

Begitu juga kerana nilai kasih sayang, seorang suami dan seorang isteri bisa membuka auratnya untuk ditatap pasangan yang baru dihalalkan, hidupkanlah kembali nilai kasih sayang yang sama untuk masing-masing membuka kelemahan dan keaiban diri, mengiktiraf kekurangan di depan pasangan yang sudah lama dinikahi…

Demi sebuah keredhaan Allah.

RUMAHTANGGA MEDAN BERJUANG

Terimalah rumahtangga sebagai sebuah medan perjuangan. Penyertaan kita ke dalamnya dengan segala kelengkapan, bukanlah jaminan kepada kemenangan. Kita tidak tahu apakah bentuk musuh yang bakal menyerang, tidak pasti bagaimanakah peritnya pertempuran yang bakal melanda. Namun sekurang-kurangnya dengan persediaan yang baik di sebuah permulaan, doa kita kepada-Nya tidak palsu kerana ia dilafaz selepas USAHA.

Sesungguhnya permulaan yang baik, bukanlah suatu jaminan. Ia hanya sebuah permulaan…

sumber : http://www.saifulislam.com/
Ustaz Hasrizal Abdul Jamil
Setiap orang yang berusaha untuk meninggikan kalimah Islam boleh menggunakan segala yang ada padanya seperti harta benda, jiwa raga, pena (penulisan), dan lisan (dakwah).
-Sayyid Abul 'Ala al Maududi-